09. HERODES – Herodes Penjahat atau Herodes Agung?

Selepas garis besar kisah Herodes ini, yang tinggal sekarang hanyalah melakar potretnya, menilai keperibadiannya, menilai wataknya dan, di atas semua, menentukan kepentingannya dalam fikiran orang sezamannya serta dalam sejarah agama Yahudi dan Kristian. .

Potret Herodes

Setakat penampilan fizikalnya, malangnya tiada imej Herodes telah terselamat, jadi satu-satunya cara seseorang secara hipotesis boleh membina semula potretnya adalah melalui memulihkan persamaan keluarga dengan melihat duit syiling cucunya, Herodes dari Chalcis dan Herod Agrippa I, dan anak lelaki yang terakhir, Raja Agripa II (lihat Bab 11 hingga 13). Semua butiran lain dipinjam daripada penerangan Josephus.

Dari segi penampilan, Herodes adalah seorang yang kuat dan atletis walaupun dia nampaknya tidak begitu tinggi. Dia jelas tidak sepadan dengan ketinggian anaknya Alexander, yang merasa bertanggungjawab untuk membongkok apabila mereka berjalan bersama-sama supaya kelihatan lebih kecil daripada bapanya. Nampaknya dia tidak boleh bertolak ansur bahawa sesiapa harus melebihi dia dalam apa cara sekalipun. Dia seorang penunggang yang sangat baik dan dalam memburu tiada siapa, atau dibenarkan untuk muncul, setanding dengannya. Suatu hari dia dikatakan telah membunuh sebanyak empat puluh ekor rusa jantan, babi hutan dan keldai liar. Di sini sekali lagi anak lelaki yang sama Alexander merasakan keperluan sengaja merindui mangsa supaya tidak memberi gambaran bahawa dia adalah pukulan yang lebih baik daripada raja. 211Herodes juga seorang askar yang cemerlang. Hanya sedikit yang dapat menandingi ketepatannya sebagai pelontar lembing atau pemanah. Dari kempen awalnya yang berjaya di Galilea melawan Ezechias dan gerombolannya hinggalah caranya menangani konflik Nabataean ketika dia seorang ahli seks, dia terbukti sebagai seorang jeneral yang cemerlang. Tenteranya hampir selalu menang apabila dia secara peribadi bertanggungjawab dalam tindakan itu.

watak Herodes

Herodes adalah seorang yang mempunyai banyak aspek. Kualitinya sangat besar; begitu juga dengan kecacatannya. Dia tahu dia sangat bertuah untuk menjadi raja, tetapi kejayaannya juga disebabkan oleh pertimbangannya yang baik. Sebagai seorang ahli politik dia dikurniakan hadiah yang luar biasa. Pencapaiannya yang paling mengagumkan ialah pengendalian yang sempurna dalam pertemuan yang sangat berbahaya dengan Octavian di Rhodes pada 30 SM (lihat Bab 6). Dia sentiasa menjadi hamba Rom yang setia, tetapi dia juga tahu bagaimana memberi ganjaran kepada mereka yang telah menggembirakannya atau memberikan perkhidmatan kepadanya. Dia bermurah hati kepada orang Farisi dan Essenes, tetapi sesiapa yang menentangnya dalam apa cara sekalipun hanya boleh mengharapkan pembalasan yang paling berat. Josephus mengisytiharkan bahawa dia ‘menghina keadilan’. 212

Dia benar-benar berbakti kepada keluarga Idumaenya, ibu bapanya, abang-abang dan adik perempuannya. Dia membalas dendam atas kematian ayahnya dan saudaranya Yusuf, dan sangat terikat sehingga hari kematiannya kepada saudara perempuannya Salome. Sebaliknya, dia sering menunjukkan dirinya secara terang-terangan dan kejam terhadap keluarga mertuanya. Hyrcanus, datuk isterinya, Alexandra, ibu mertuanya, abang iparnya, Aristobulus, dan isteri tercintanya, Mariamme, semuanya terpengaruh dengan perangainya yang mencurigakan dan kejam. Dia tidak pernah dapat sepenuhnya mengatasi kompleks rendah diri, berpunca daripada status sosialnya yang lebih rendah berbanding pasangan dirajanya, Mariamme, dan ahli keluarganya. Paling teruk, dia bertanggungjawab atas pelaksanaan hukuman mati terhadap dua anak lelaki Hasmonean, Alexander dan Aristobulus.

Di luar lingkungan keluarga, dia tahu bagaimana untuk menggembirakan atau menenangkan mereka yang berada di atasnya: Imam Besar/ethnarch Hyrcanus, Julius Caesar, Mark Antony dan lebih-lebih lagi Caesar Augustus dalam tempoh terakhir hidupnya. Akibatnya, dia mendapat kepercayaan dan penghormatan orang Rom dan meningkat kepada martabat raja pelanggan ( rex socius ). 213 Walau bagaimanapun, semasa tahun-tahun terakhirnya, selepas menyaksikan kekejamannya terhadap anak-anak Mariamme, Caesar Augustus melihatnya dan, secara sinis merujuk kepada tabiat pemakanan Yahudinya yang terkenal, nampaknya.

menyatakan: ‘Lebih baik menjadi babi Herodes daripada anaknya’. 214

Josephus menggambarkannya sebagai seorang individu yang nampaknya mengalami skizofrenia:

Dasar Herodes dicirikan oleh dua kecenderungan yang berbeza, fakta yang biasanya menyebabkan kejutan. Di satu pihak, apabila kita mengambil kira sifat liberalnya dan kebaikan yang telah dilakukannya kepada manusia secara umum, bahkan para pengkritiknya akan dipaksa untuk mengakui sifat kemurahan hatinya yang luar biasa. Namun apabila kita mempertimbangkan perlakuannya yang tidak wajar dan penuh dendam terhadap rakyatnya dan saudara terdekatnya, dan memerhatikan kekasarannya yang tidak henti-hentinya, kita mesti menganggapnya sebagai seorang yang kejam … 215

Lebih daripada sekali dia menunjukkan tanda-tanda yang menyerupai kegilaan. Selepas memerintahkan supaya isterinya dihukum mati, dia terus mengarahkan hamba-hambanya untuk memanggil isterinya. Kemudian dia berkhayal bahawa anaknya, dengan pedang di tangan, meluru ke arahnya dengan niat untuk membunuhnya. Fikiran sakit seperti itu menguasainya kadang-kadang selama berhari-hari. Kegilaannya memuncak dalam senario yang benar-benar mengerikan yang dia rancangkan untuk keluar dari dunia ini. Dia berusaha untuk mencetuskan persembahan lagu-lagu ratapan di seluruh negara melalui pembunuhan pembesar-pembesar Yudea yang dipenjarakan.

Sekali lagi Josephus adalah saksi kami yang paling berpengetahuan. Dalam menilai Herodes, dia cuba membuat generalisasi, dan menegaskan bahawa satu motivasi bersama menjelaskan semua tindakan keperibadiannya yang berpecah. Keinginan utamanya adalah sentiasa menggembirakan semua orang kerana secara mementingkan diri dan sentiasa dia ingin dikagumi dan dihargai oleh semua:

‘Herodes menyukai kehormatan, dan dikuasai oleh semangat itu, dan kemurahan hatinya menunjukkan dirinya di mana sahaja ada harapan untuk peringatan yang kekal atau kemasyhuran segera.’ 216

Dia seorang yang kejam tanpa pandang bulu, dengan perangai yang tidak dapat dikawal dan menghina keadilan, namun kekayaan memihak kepadanya seperti mana-mana lelaki. Dilahirkan sebagai rakyat biasa, dia bangkit menjadi raja, dan walaupun dibelenggu oleh bahaya yang tidak terhitung, dia berusaha untuk melarikan diri dari mereka semua dan hidup hingga umur yang besar. Dalam kehidupan rumah tangganya dan hubungan dengan anak-anaknya, dia menganggap dirinya sangat bertuah kerana kejayaannya mengalahkan mereka yang dia anggap sebagai musuhnya, tetapi pada pendapat saya ini adalah nasib malangnya yang besar. 217

Projek bangunan mewahnya juga turut diilhamkan:

Matlamat utamanya adalah untuk memuliakan dirinya dan cita-citanya adalah untuk meninggalkan monumen pemerintahannya kepada anak cucu; dan ini adalah dorongan yang mendorongnya untuk membina bandar-bandar dan membelanjakan perbelanjaan yang begitu besar untuk kerja itu. 218

Josephus menggambarkan bukan satu Herodes, tetapi dua.

Penilaian pencapaian positif dan negatif Herod

Cacat Herodes diseimbangkan dengan sifat-sifat positif yang mengagumkan. Kesetiaan adalah salah satu kebaikannya yang tidak dapat dipertikaikan. Dia tidak pernah memberontak terhadap Imam Besar Hasmonaean yang tidak berdaya dan terdedah, Hyrcanus; melalui tebal dan nipis, dia kekal, walaupun selepas kekalahannya di Actium, kawan setia Mark Antony, dan apabila dia berikrar taat setia kepada Octavian/Augustus sebagai raja pelanggan, hingga akhir hayatnya dia menunjukkan dirinya setia kepadanya.

Tidak dapat dinafikan bahawa berdasarkan dasar-dasarnya Yudea menjadi sebuah negara yang lebih kaya, lebih bertamadun dan pastinya lebih indah untuk didiami berbanding sebelum Herodes dipertanggungjawabkan oleh orang Rom. Khususnya, pelabuhan Caesarea banyak menyumbang kepada peningkatan perdagangan asing dan akibatnya keadaan ekonomi negara dan penduduknya. Tambahan pula, dengan projek seni binanya yang hebat, dia menyediakan pekerjaan dan memperbaiki gaya hidup puluhan ribu penduduk Yudea yang bekerja.

Josephus menawarkan satu lagi penjelasan negatif yang ringkas tentang semua tindakan Herod: dalam segala hal, termasuk projek seni binanya, dia didorong oleh idea kepentingan diri. Walau bagaimanapun, motivasi ego ini tidak dapat memberikan keadilan sepenuhnya kepada penjagaannya untuk rakyatnya yang memerlukan, menyediakan bukan sahaja bijirin untuk orang yang lapar semasa kebuluran, tetapi juga tukang roti untuk memenuhi keperluan orang tua dan pakaian hangat semasa musim sejuk. 219Walau bagaimanapun, kemurahan hati yang melampau yang ditunjukkannya terhadap mereka yang kebuluran dan mereka yang tertekan dari segi kewangan tidak dikaitkan dengan harapan kekaguman dan kesyukuran. Sekurang-kurangnya dari semasa ke semasa dia mesti mempunyai hati daging dan tidak selalu hati batu. Dan apabila tidak ada balasan lagi yang dapat diharapkan sebagai balasan, dengan hampir kedua kakinya di dalam kubur, mengapa Herodes meninggalkan sepuluh juta syiling perak serta bejana emas dan perak dan barang-barang pakaian mewah kepada Augustus, dan lima juta keping perak kepada Augustus. Permaisuri Livia? Untuk membolehkan seseorang melihat warisan ini secara proporsional, wasiatnya kepada kakak tercintanya Salome ialah lima ratus ribu syiling perak, satu persepuluh daripada hadiahnya kepada Livia dan satu dua puluh daripadanya kepada Augustus. 220

Sebaliknya, Josephus terkena paku di kepala apabila dia menunjukkan bahawa sikap terbuka Herodes yang sering diulang tidak mempunyai asas ekonomi yang kukuh. Dia sering membelanjakan jauh melebihi kemampuannya untuk perniagaannya dan untuk pelanggan dan rakan-rakannya, sama ada dengan mengagihkan makanan kepada orang yang memerlukan selepas kebuluran, atau untuk tujuan yang baik di dalam dan di luar negara, dan juga untuk membayar cukai apabila rakyatnya terpaksa bergelut melalui pelbagai krisis kewangan. Akibatnya boleh dibayangkan dengan mudah:

Perbelanjaan mewahnya untuk penerima limpah kurnianya menjadikan dia sumber kesengsaraan kepada orang yang dia ambil wang itu. Sedar bahawa dia dibenci kerana ketidakadilan … dia tidak dapat melihat cara mudah untuk membetulkan kesalahan ini … Sebaliknya dia tetap menentang, menggunakan kebencian (orang yang dieksploitasi) sebagai alasan untuk memenuhi kehendaknya. 221

Keperluan untuk dana boleh mengatasi kesalehan Yahudi yang ditunjukkan secara terbuka. Setelah berbelanja secara berlebihan untuk pelbagai perusahaan di dalam dan luar negara, dia tidak meremehkan idea untuk mengisi tabungnya dengan wang yang diperoleh melalui penghinaan. Dalam hal ini, dia mendapat alasan dalam preseden yang dilaporkan tentang pemerintah Imam Besar Hasmonaean, John Hyrcanus I. 222Mengambil setiap langkah berjaga-jaga agar tidak diperhatikan pada waktu malam, seperti Hyrcanus sebelum dia, Herodes memasuki kubur Raja Daud bersama beberapa teman yang dipercayai untuk mencari harta karun. Dia diberitahu bahawa Hyrcanus telah mengeluarkan tiga ribu talenta perak dari kubur. Herodes tidak bernasib baik, tetapi dia masih menemui dan telah mengambil banyak perhiasan emas dan barang berharga lain. Ketakutan khurafat nampaknya menghentikan siasatan lanjut dekat keranda Daud dan Salomo. Dua pengawal peribadi Herodes dikatakan telah dipukul mati. Maka penjelajahan itu dihentikan dan untuk menenangkan kuasa rohani, Herodes mendirikan sebuah monumen marmar yang mahal di pintu masuk kubur. Nicolas dari Damsyik menyebut monumen itu, tetapi berpendapat lebih bijak untuk berdiam diri mengenai penodaan kubur Daud oleh Herodes yang terletak di belakangnya. 223

Ketidakamanan asas yang ditimbulkan ke atas Herodes dengan pengetahuan bahawa Mariamme dan keluarganya menghinanya, menghasilkan kerinduan yang berterusan untuk sanjungan. Sycophancy sentiasa dialu-alukan, tetapi walaupun sedikit persoalan tentang kewibawaannya membuka pintu pembalasan. Oleh itu Josephus menyimpulkan:

Keterlaluan ini dia lakukan daripada keinginan untuk dihormati secara unik. Untuk menyokong pendapat saya bahawa ini adalah motif utamanya, saya boleh merujuk kepada cara dia memberi penghormatan kepada Caesar, Agrippa dan rakan-rakannya yang lain. Dia mengharapkan untuk menerima penghormatan yang sama seperti yang dia tunjukkan kepada atasannya … Orang Yahudi, bagaimanapun, telah diajar oleh Hukum mereka … untuk mengagumi kebenaran daripada mengejar kemuliaan. Akibatnya, mereka menimbulkan rasa tidak senang baginda, mendapati mustahil untuk menyanjung cita-cita raja dengan patung, kuil dan tanda kehormatan. 224

Untuk mengakhiri dengan positif, adalah penting untuk menarik perhatian kepada sumbangan Herodes kepada kehidupan keagamaan di negaranya. Kesukaan Herodes terhadap orang Farisi dan Essenes yang terpelajar, pakar kenabian dalam misteri ilahi ini, 225 yang dikenal pasti oleh ramai orang dengan ahli mazhab yang memiliki Qumran atau Gulungan Laut Mati, pasti akan memajukan dan mempromosikan kehidupan intelektual dan rohani Orang Yahudi.

Di atas segalanya, pembinaan semula Kaabah menanamkan kehidupan yang segar dan daya tarikan yang semakin meningkat ke dalam ibadat Yahudi dan pastinya telah memperbesar bilangan peziarah Yahudi dan pelancong bukan Yahudi yang melawat Baitulmaqdis sepanjang tahun. Jemaah haji datang dari empat penjuru dunia purba, bahkan dari luar sempadan Empayar Rom. Menurut Kisah Para Rasul, orang ramai Yahudi yang hadir di Yerusalem pada hari raya haji Shabuot atau Perayaan Minggu, Pentakosta Kristian pertama, yang disampaikan oleh St Peter, datang dari Parthia,

Media, Elam, Mesopotamia, Kapadokia, Pontus, Asia, Frigia, Pamfilia, Mesir, Kirene, Rom, Kreta dan Arab. Tempat kudus Yerusalem adalah salah satu keajaiban dunia purba. Menurut pepatah Yahudi yang dipelihara dalam Talmud Babylon, ‘Dia yang tidak melihat Kuil Herodes tidak melihat bangunan yang indah dalam hidupnya’. 226

Jadi bagaimana seseorang boleh merumuskan gambar-gambar Herodes yang pelbagai? Mari kita lihat dua pandangan ekstrem yang dinyatakan oleh ahli sejarah kontemporari. Pada satu hujung, pakar Josephus yang agak tergesa-gesa, Profesor Steve Mason, bekas Universiti MacMaster di Kanada dan kini di Universiti Aberdeen, memanggil Herod sebagai ‘raja yang terkenal’. 227 Penilaian sedemikian semata-mata berdasarkan aspek negatif watak dan tingkah laku Herodes, terutamanya terhadap keluarganya sendiri, tetapi memintas pencapaian politik dan ekonomi yang luar biasa, tindakan kemurahan hatinya yang tulen dan penciptaan karya seni binanya. 228

Di sisi lain, AHM Jones percaya bahawa Herod benar-benar mendapat gelaran ‘Yang Agung’: ‘Matlamatnya adalah di bawah, waras dan tercerahkan, dan jika mereka dapat belajar daripadanya, orang Yahudi akan diselamatkan banyak penderitaan’. 229 Di mata Abraham Schalit, seorang pelajar abad ke-20 yang berpengetahuan luas dan mendalami ilmu pada zaman Herodian, Herodes adalah seorang pahlawan tulen dengan visi negarawan yang bijak. Dia berusaha untuk mempromosikan kesejahteraan orang Yahudi, tetapi perbuatan baiknya sering dikecewakan oleh kelemahan personalitinya yang menakutkan. 230Sebaliknya, Ernst Baltrusch, dalam monografnya yang cemerlang baru-baru ini, menekankan kedudukan cemerlang Herod di persada dunia. Dia secara harfiah adalah ‘Lelaki Ketiga’ dalam Empayar Rom, berdiri sejurus selepas Augustus dan rakan terbesarnya, Agrippa. 231 Dia mengimpikan peningkatan status sosial, budaya dan ekonomi orang Yahudi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia mencurahkan kasih sayang dan perhatian yang tulen kepada mereka ketika mereka menderita, dan mendambakan cinta ini dibalas sepenuhnya dan berterusan. Lebih-lebih lagi, oleh kerana Empayar Rom mewakili baginya sebuah dunia baru yang telah ditetapkan oleh Tuhan, dan Maharaja Augustus penyelamat sejagat umat manusia yang bertamadun, Herodes bertekad untuk memastikan bahawa dia melakukan segala yang dia mampu untuk menjadikan kerajaan Yahudinya sebagai bahagian penting dan penting dalam novel ini. pesanan.

Alamak, impian besarnya runtuh kerana dua sebab. Bagi orang Yahudi, Empayar Rom bukanlah ciptaan baru yang diimpikan oleh nabi-nabi mereka, dan juga bukan bagi mereka Augustus penebus terakhir. Mereka lebih suka menunggu Mesias kerajaan mereka sendiri dan Kerajaan Tuhan, yang Mesias ini akan merasmikan. Lebih-lebih lagi, pertumpahan darah yang dilakukan oleh Herodes ke atas keluarga diraja Hasmonaean yang sangat dihormati dan disayangi, termasuk isteri yang dipuja dan anak-anak kesayangannya, menimbulkan bayangan gelap pada kemurahan hati dan niat baiknya terhadap bangsa Yahudi. Nasib mengejar kezaliman yang melakukan kesalahan dan kejatuhannya, seperti semua wira tragis, terbukti tidak dapat dielakkan. 232Di dunia Kristian, reputasi buruknya yang berterusan adalah berdasarkan pembunuhan beramai-ramai orang yang tidak bersalah, jenayah yang tidak pernah dilakukannya. Walau bagaimanapun, setelah membunuh yang paling dekat dan paling disayanginya, selepas sakit yang amat menyakitkan dia tamat tempoh dalam kesepian, dengan orang kepercayaan terdekatnya, kakaknya, enggan melaksanakan wasiat gila terakhirnya.

Herodes dalam kesusasteraan dan pawagam

Selepas drama misteri zaman pertengahan yang terkenal dan sangat popular pada abad kelima belas, potensi dramatik tokoh Herodes terus diterokai dalam domain teater, muzik dan pawagam selama berabad-abad, dengan minat yang tertumpu terutamanya pada penyakit Herod. -takdir perkahwinan dengan Mariamme. Ia menghasilkan beberapa novel dan drama serta opera dan balet antara abad keenam belas dan kedua puluh, termasuk Mariamne oleh Voltaire (1725), Herodes und Mariamne oleh dramatis Jerman Christian Friedrich Hebbel (1850) dan Herod dan Mariamneoleh pengarang Sweden yang memenangi Hadiah Nobel, Pär Lagerquist (1967). Anehnya, saya hanya mengetahui tentang satu filem panjang penuh tentang Herod, malangnya, produksi bersama Itali/Amerika yang malangnya boleh diramal sepenuhnya dan agak biasa-biasa saja, Erode il Grande/Herod the Great , dibuat pada tahun 1958 dan diarahkan oleh Arnaldo

Genoino, dengan Edmond Purdom memainkan Herod dan Sylvia Lopez sebagai Mariamme.

Sungguh amat disayangkan bahawa William Shakespeare tidak pernah terfikir untuk menambahkan Tragedi Raja Herod Yahudi kepada Julius Caesar dan Antony dan Cleopatranya . Walau bagaimanapun, seperti yang dilihat oleh Bard, Herod bukanlah watak yang sesuai untuk watak pahlawan yang tragis. Herod of Shakespeare ialah campuran pembunuh bayi yang dahagakan darah dalam Injil Matthew dan watak yang tidak masuk akal dan menjijikkan dari raja drama misteri zaman pertengahan yang memaki hamun. Bagaimanapun, terdapat kiasan sampingan dalam dua drama Shakespeare, Antony dan Cleopatra dan Hamlet , yang membangkitkan selera seseorang. Siapa tetapi Shakespeare boleh berfikir untuk meletakkan kata-kata seperti ini di bibir Charmian, kawan Cleopatra, dalam Antony dan Cleopatra

III. 3:

Biarlah aku berkahwin dengan tiga orang raja pada waktu tengah hari, dan mereka semua menjadi balu: biarlah aku mempunyai seorang anak pada usia lima puluh tahun, yang boleh dihormati oleh Herodes dari Yahudi.

Perhatikan nada mengancam: kita tahu apa yang berlaku kepada bayi yang Herodes cadang untuk ‘sembah’. 233 Dan ingat amaran lucu yang diberikan oleh Hamlet (III.2) kepada pelakon untuk tidak membenarkan diri mereka melebih-lebihkan watak ganas: mereka tidak boleh ‘ mengungguli Herodes ‘. Neologisme Shakespeare yang hebat diilhamkan oleh tokoh drama misteri yang tidak masuk akal.

Satu-satunya petikan Shakespeare yang tidak dapat dijelaskan dengan mudah melalui Injil Matius dan/atau daripada tradisi Kristian yang berasal daripadanya, ialah dialog antara Alexas dan ratu Mesir dalam Antony dan Cleopatra (I. 2):

ALEXAS: Yang mulia, Herodes dari Yahudi tidak berani melihat anda tetapi apabila anda berkenan.

CLEOPATRA: Kepala Herod itu saya akan miliki: tetapi bagaimana, apabila Antony telah pergi melalui siapa saya boleh memerintahkannya?

Telah dicadangkan bahawa sejak pemenggalan kepala disebut, Herodes yang dimaksudkan mestilah, bukan Herodes Agung, tetapi anaknya Herodes Antipas, penguasa Galilea, yang memerintahkan pemenggalan kepala Yohanes Pembaptis. 234 Tetapi teori kekeliruan itu sama sekali tidak berasas. Cleopatra jelas membayangkan pengambilan kepala Herodes yang sezaman dengannya. 235 Daripada membaca Injil, Shakespeare pasti tahu episod John the Baptist berlaku seratus tahun selepas Cleopatra membunuh diri. Penjelasan yang lebih baik diperlukan. Berikut adalah percubaan untuk membekalkan satu.

Memandangkan konflik antara Cleopatra dan Herod tidak bergema sama ada dalam Perjanjian Baru atau dalam Plutarch, sumber utama sejarah Rom untuk Shakespeare tersedia untuknya dalam terjemahan bahasa Inggeris Thomas North sejak 1579, dia pasti telah menemuinya di tempat lain. Bolehkah baris dalam Antony dan Cleopatra bergantung, secara langsung atau tidak langsung, pada Josephus? 236 Teori itu nampaknya tidak disiarkan setakat ini, tetapi ia bukan tanpa asas.

Pakar Josephus, Profesor Tessa Rajak, mengingatkan saya bahawa terjemahan Latin bercetak Josephus telah diedarkan di Eropah sejak 1470 dan, yang lebih penting, terjemahan bahasa Inggeris dari Karya Josephus yang Terkenal dan Mengenang, Seorang Lelaki yang Dihormati dan Belajar di kalangan Jews , telah diterbitkan oleh Thomas Lodge, ‘Doctor in Physick’, di London pada tahun 1602, empat hingga lima tahun sebelum penyelesaian Antony dan Cleopatra pada 1606/7.

Jadi adalah mungkin bagi Shakespeare untuk mencari inspirasinya dalam kisah Josephus tentang Cleopatra dan Herod.

Bolehkah sesiapa mengemukakan cadangan yang lebih munasabah?

0
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *