08. HERODES – Herodes, raja orang Yahudi (40–4 SM)

Dari Petra, Herod meneruskan pengembaraannya ke Itali dan Rom, melalui Mesir di mana dia dilayan oleh Ratu Cleopatra di Alexandria. Di Rom, Mark Antony, yakin dengan keupayaan ketenteraan Herod, memujuk rakan sekerjanya Octavian, pewaris Julius Caesar, dan Senat untuk melantiknya raja Yudea yang diduduki Parthia. Diiringi oleh dua pemimpin Rom Octavian dan Antony, Herod keluar dari Senat untuk menghadiri jamuan yang diberikan untuk menghormatinya oleh Antony pada hari pertama pemerintahan mayanya. 145

Walau bagaimanapun, ia mengambil masa tiga tahun lagi untuk menukar kerajaan teori ini kepada pemerintahan sebenar. Herodes, pemula Idumaean, terpaksa menggulingkan keturunan asli keluarga Hasmonaean, Imam Besar-Raja Antigonus, yang lebih-lebih lagi anak didik kepada kuasa pendudukan Parthia. Ini dicapainya pada 37 SM dengan bantuan ketenteraan dua legiun Rom, yang dibekalkan dan diperintah oleh Sosius, gabenor Syria. 146Dalam perjalanan perjuangan dengan pasukan Antigonus, Herodes kehilangan saudaranya Yusuf, tetapi jujur ​​pada dirinya sendiri dia bersegera untuk membalas dendam kematiannya kepada jeneral musuh Pappus, dan menghantar trofi kepalanya yang terpenggal kepada saudara terakhirnya yang masih hidup, Pheroras. Satu-satunya pilihan Antigonus ialah menyerah kepada Sosius. Dia dibawa dengan rantai ke Antioch di Syria di mana Antony, yang tapak tangannya telah digris dengan mewah oleh Herodes, mengarahkan wakil terakhir kuasa Hasmonean untuk dipenggal. 147

Raja baru memasuki Yerusalem dan, sebagai tindakan kerajaan pertamanya, dia melakukan yang terbaik untuk menghalang legionari Rom daripada menjarah kota dan Kaabah. Dengan licik dan murah hati dia memberi ganjaran kepada penduduk Yerusalem yang, mengikut nasihat orang Farisi Samaias (atau Pollio), menyambut dia ke kota itu pada permulaan pemerintahannya dan mengiktiraf dia sebagai raja orang Yahudi. 148

Herodes mengukuhkan pemerintahannya (37–25 SM)

Pemerintahan Herodes selama tiga puluh tiga tahun terbahagi kepada tiga bahagian. Dia menghabiskan dua belas tahun pertama pada penyatuan pemerintahannya. Walaupun memiliki Yerusalem, Herodes sedar sepenuhnya tentang permusuhan golongan bangsawan dan kelas pemerintah Yahudi, dan merasakan keperluan untuk menjamin masa depannya. Perkahwinan dengan keluarga diraja Hasmonaean nampaknya merupakan langkah yang paling cekap dan bijak. Jadi, setelah memecat isteri Nabataeannya, Doris, bersama anaknya, Antipater, dia mengambil sebagai pasangan Mariamme, cucu cantik bekas Imam Besar dan Raja/etnark, Hyrcanus II. Dia melahirkan tiga anak lelaki, Alexander dan Aristobulus serta anak lelaki ketiga, yang meninggal dunia muda di Rom, dan dua anak perempuan. Herodes menggalakkan dan memudahkan kepulangan Hyrcanus, datuk kepada isteri barunya, dari tahanan Parthia di Babylonia. Tujuan rahsianya adalah untuk mengawasi dan memegang di bawah kawalannya saingan yang berpotensi ini yang lebih berhak ke atas takhta daripada Herodes sendiri. Sementara itu, rampasan kekayaan kelas atasan Yahudi yang bermusuhan menjadikannya sangat kaya dan memberikan Herodes dana untuk membayar muhibah berterusan tuan Romnya, Mark Antony.

Kebimbangan utama Herodes berpunca daripada cita-cita ratu Mesir, Cleopatra VII, yang bertekad untuk meluaskan wilayahnya ke arah timur ke arah Yudea dan Arab Nabataean. Dia menggunakan ketertarikan Antony terhadapnya dan berjaya mendapatkan pemilikan di wilayah Herodian dari kebun sawit dan balsam yang kaya di wilayah Yerikho. Selepas itu Herodes terpaksa membayarnya sewa yang besar. Kurma yang dihasilkan oleh pokok kurma di Yerikho adalah makanan istimewa yang banyak dicari dan damar yang diperoleh daripada pokok balsam merupakan bahan perubatan yang sangat dipuji pada zaman dahulu. 149

Matlamat utama Cleopatra adalah untuk membawa kejatuhan Herodes dan Malichus, raja Arab, yang dia anggap, akan mengakibatkan dia mewarisi kedua-dua wilayah. Semasa melawat Yudea pada tahun 34 SM, Cleopatra yang penuh sensual mempermainkan idea untuk menggoda Herodes. ‘Ia tidak pernah menjadi sifatnya untuk menyamarkan kenikmatan keseronokan seperti itu’, kata Josephus. 150 Namun, selain keseronokan, dia juga mungkin terfikir untuk menggunakan katil sebagai perangkap. Jika diketahui, Herod akan terdedah kepada tindakan balas dendam Antony, yang akan memenuhi rancangan Cleopatra. Herodes, walaupun tidak menolak idea untuk menyingkirkan Cleopatra semasa dia berada dalam kuasanya, mengikuti nasihat rakan-rakannya dan pertimbangannya sendiri yang lebih baik, dan tidak mengambil risiko kemarahan pelindungnya. 151

Pada akhirnya, tanpa disedari, Cleopatra menyelamatkan kulit Herod. Dalam kerakusannya untuk memiliki tanah Arab, dia memujuk Antony pada 31 BCE untuk menghantar Herodes dengan tenteranya menentang Nabateans. Akibat penglibatannya dalam perang ini, Herod tidak dapat memihak kepada Antony apabila dia bertempur dengan Octavian dalam pertempuran Actium. Akibatnya, Herodes tidak dikompromi dengan baik di mata Caesar Octavian yang menang.

Jika untuk sementara waktu Cleopatra menjadi sakit kepala yang serius bagi Herodes, ikatan perkahwinannya dengan orang Hasmonaeans adalah punca kesengsaraan yang berterusan sepanjang masa hidupnya. Kebencian, tipu muslihat, cemburu dan plot mencirikan kehidupan ahli, di atas semua ahli wanita, di istana Herodes. Pesalah utama di satu pihak rumah ialah Cypros dan Salome, ibu Herodes dan saudara perempuannya, dan di pihak yang lain, isterinya Mariamme dengan ibunya Alexandra. Konflik itu membenarkan kerabat diraja Hasmonaean secara terbuka mempamerkan penghinaan mereka terhadap parvenu Idumaeans. Tidak dapat dielakkan malapetaka semakin menghampiri.

Pergolakan pertama berpunca daripada pelantikan imam Babylonia yang tidak terkenal Ananel oleh Herodes ke jawatan Imam Besar yang kosong sebagai pengganti Hyrcanus yang tidak sihat secara fizikal. 152 Alexandra, ibu mertua Herodes, bagaimanapun, bertekad untuk memastikan bahawa kepausan diserahkan kepada anaknya Aristobulus, yang, sebagai cucu Hyrcanus, sebenarnya adalah penuntut sah jawatan itu. Jadi dia melakukan apa yang kelihatan biasa di kalangan mahkamah. Dia menggunakan persahabatannya dengan Ratu Cleopatra, dan memintanya untuk mengucapkan kata-kata yang memihak kepadanya ke telinga tuan politik Herodes, Antony. 153

Cleopatra bersikap persuasif dan, akibatnya, Herod mahu tidak mahu terpaksa mematuhi reka bentuk Alexandra dan, dengan menolak Ananel, dia membenarkan budak lelaki berusia 17 tahun itu untuk menyandang jawatan Imam Besar. Bagaimanapun pujian yang lantang dan hangat yang diberikan oleh orang ramai Yahudi di Kaabah kepada Aristobulus, yang masih muda dan kacak serta seorang Hasmonaean sejati, membangkitkan rasa iri hati dan syak wasangka Herodes. Segera dia melihatnya sebagai ancaman, dan pada 35 BCE dia merekayasa untuknya ‘kemalangan’ kolam renang. Apa yang dibuat untuk kelihatan seperti permainan kuda antara Imam Besar dan kawan-kawan mudanya mengakibatkan Aristobulus tenggelam di Yerikho. 154

Herodes berpura-pura meratapi adik iparnya, tetapi dia tidak dapat menipu Alexandra. Dia membalas dendam dan memperoleh sekali lagi, dengan bantuan Cleopatra, campur tangan Antony. Herodes telah dipanggil ke Alexandria dan diminta mempertanggungjawabkan kematian pemuda itu. Dia menghidu bau bahaya, menjangkakan bahawa lawatannya ke Antony mungkin bertukar menjadi perjalanan sehala, dan mengambil langkah yang sewajarnya, yang seterusnya mencetuskan pelbagai tragedi. Bapa saudaranya Yusuf, yang juga abang iparnya, telah berkahwin dengan Salome, saudara perempuan Herodes, telah diamanahkan dengan kerajaan Yudea semasa ketiadaannya, tetapi dia juga diarahkan secara rahsia untuk membunuh Mariamme, sekiranya Herodes dihukum mati oleh Antony . Alasan dia yang mengaku untuk perintah yang mengerikan ini adalah kerana dia sangat meminatinya sehinggakan walaupun dalam kematian dia mahu dia berada dalam syarikatnya. sebenarnya, dia tidak dapat memikirkan prospek bahawa isterinya yang sangat disayangi harus menjadi milik orang lain – dan terutamanya bukan kepada Mark Antony. Dia sememangnya sedar bahawa minat seksual Antony terhadap Mariamme sengaja disedarkan oleh Alexandra, yang

menghantar kepadanya potret memikat anak perempuannya. 155

Alexandra dan Mariamme mengesyaki ada sesuatu yang sedang berlaku dan olok-olok feminin mereka yang cerdik telah mendorong Joseph untuk mendedahkan rahsia itu. Penemuan yang mengejutkan itu meracuni sikap wanita Hasmonaean terhadap Herod yang telah mereka pertanggungjawabkan atas kematian Aristobulus muda, dan kemudian untuk pembunuhan Hyrcanus tua yang tidak berbahaya, saingan yang tidak mungkin, yang bagaimanapun dicekik oleh perintah Herodes sebelum pemergiannya ke lihat Octavian pada 30 SM. Jadi apabila selepas bercakap, atau lebih tepat merasuah, dirinya keluar dari masalah di Alexandria, dia kembali ke Yerusalem dan memprotes cintanya kepada Mariamme, dia dengan angkuh membalas: ‘Bukan tindakan seorang kekasih untuk memerintahkan bahawa jika dia datang kepada apa-apa bahaya, Saya juga patut dihukum mati.’ 156

Lebih memburukkan keadaan, saudara perempuan Herodes, kerana dendam terhadap Mariamme yang cuek dan mungkin juga ingin membuang suaminya sendiri, Yusuf, menyindir kepada Herodes bahawa semasa ketiadaannya Mariamme dan Joseph memulakan hubungan sulit, dan Mariamme mengetahui perintah rahsia untuk meletakkannya. mati ketika mereka berada di atas katil. Dia menafikan tuduhan itu dan Herodes mengalah

permusuhan terhadapnya, tetapi memutuskan untuk membunuh bapa saudara/saudara iparnya. 157

Senario yang sama diulangi berkaitan dengan Mariamme dan Soemus, kawan yang memimpin kerajaan Yudea empat tahun kemudian pada 30 SM, apabila, selepas pertempuran Actium, Herod mengambil risiko maut melawat Octavian di Rhodes berikutan bunuh diri. daripada Antony. Mariamme dan Alexandra melimpahkan hadiah kepada Soemus dan memikatnya, seperti yang mereka lakukan dengan Yusuf pada peristiwa sebelumnya, untuk mendedahkan kepada mereka arahan raja. Saluran gosip biasa oleh orang istana Idumae digunakan untuk meracuni sikap Herodes terhadap Mariamme. Perasaannya memuncak seketika, tetapi pada penghujung tahun 29 SM dia membunuh Soemus dan memerintahkan perbicaraan untuk isterinya. 158

Alexandra, merasakan bahawa dia sama-sama dalam masalah, ingin memisahkan dirinya secara terbuka daripada anak perempuannya. Dia menggenggam rambutnya dan menjerit menuduhnya kurang ajar di hadapan seluruh mahkamah. Mariamme menjawab paparan penolakan palsu ini dengan senyap yang bermaruah. 159

Pada perbicaraan Mariamme, Herodes mengulangi tuduhan fitnah bahawa dia merancang untuk meracuninya dengan ramuan cinta dan dadah. Melihat raja menjadi buta dengan kemarahan, ahli mahkamah dengan cepat menghukum mati Mariamme. Herodes dan beberapa hakim berfikir untuk memenjarakannya terlebih dahulu, tetapi Salome yang ganas dan anggota rombongannya mendesak Herodes untuk menghukumnya tanpa berlengah-lengah dan mengelakkan peluang pemberontakan kerana rakyat menganggap ratu itu tidak bersalah.

Josephus menggambarkan penghujung Mariamme dengan mengharukan:

Dia menahan diri dengan tenang dan mengekalkan kulit wajahnya … meninggalkan orang yang melihat tidak ragu-ragu tentang pembiakan mulianya walaupun pada saat-saat terakhirnya. Begitulah kematian Mariamme, seorang wanita yang terkenal kerana ketabahan dan budi pekertinya, walaupun cenderung … suka bergaduh. Kata-kata tidak dapat memberi keadilan kepada kecantikan fizikal dan kehadiran sosialnya … namun ini adalah sebab utama kegagalannya untuk menggembirakan raja … Dipuji olehnya secara berterusan kerana cintanya … dia mempunyai lidah yang tidak terkawal. Dia tertekan dengan layanannya terhadap saudara-maranya, dan melihat patut untuk memberitahunya semua perasaannya mengenai perkara itu; dan akhirnya dia berjaya membuat musuh bukan sahaja ibu raja dan saudara perempuannya, tetapi Herodes sendiri, satu-satunya orang yang dia percayai sepenuhnya untuk tidak membahayakannya. 160

Pembunuhan wanita yang dicintainya secara gila-gilaan itu benar-benar melepaskan Herodes. Kewarasan inteleknya nampaknya telah hilang. Tiada lencongan, seperti parti, jamuan, malah ekspedisi memburu kegemarannya, boleh menghalang Mariamme daripada fikirannya. Ketidakseimbangan mentalnya – dia terus mengarahkan pelayan untuk memanggilnya seolah-olah dia masih hidup – diikuti oleh penyakit yang teruk, yang mana doktor Herodes tidak dapat merawatnya selepas banyak percubaan dan akhirnya membiarkan dia sendiri, tetapi dia kuat. perlembagaan berjaya dan dia mendapat semula kekuatannya. 161

Tindakan drama seterusnya berlaku apabila pemulihan Herod masih dalam imbangan. Merencanakan penyingkiran Herodes dan pengambilalihan kuasa diraja, ibu mertuanya Alexandra berusaha untuk memujuk pegawai-pegawai yang memerintah Yerusalem untuk menyerahkan pemerintahan kepada dia dan cucu-cucunya, dua anak lelaki Herodes yang ditanggung oleh Mariamme. Tetapi para kapten dengan patuh melaporkan perkara itu kepada raja dan ini membunyikan lonceng kematian untuk Alexandra pada 28 SM. 162 Maka berakhirlah tindakan pertama tragedi orang Hasmonaean yang dikaitkan dengan Herodes melalui perkahwinan: Aristobulus, Hyrcanus, Mariamme dan Alexandra dibunuh satu demi satu.

Kembali dari tanah air ke politik, dan berundur beberapa tahun, kejatuhan Mark Antony, yang pertama kali dikalahkan oleh Caesar Octavian di Actium pada 31 BCE dan kali kedua pada tahun berikutnya di Mesir, memberikan peluang untuk terus hidup. pemerintahan Herodes sangat tidak menentu. Namun, sebagai salah seorang ahli politik yang paling cerdik pada zamannya, dia sedar akan keadaan ini dan merangka rancangan yang berani, sejenis berjalan kaki dengan tali, yang, jika berjaya, mungkin menjamin masa depannya. Herodes menyerahkan tampuk pemerintahan kepada adiknya Pheroras, dan tanpa diberitahu dan tanpa diundang dia belayar ke pulau Rhodes dengan harapan bertemu dengan Octavian. Menanggalkan dari kepalanya mahkota kerajaan,

Mengikuti catatan yang disimpan dalam kedua-dua Perang Yahudi dan Antikuiti Yahudi Josephus, Herodes tidak menyembunyikan, malah dengan tegas menyatakan, kedekatan masa lalunya dengan Antony, lelaki yang kepadanya dia berhutang mahkotanya. Dia mengakui bahawa dia meneruskan hingga akhir menyediakannya dengan tentera bantuan dan sejumlah besar bahan makanan, tidak lupa secara senyap-senyap menyebut bahawa dia sendiri dan tentera utamanya, yang ditahan oleh konfliknya dengan Nabateans, tidak menjadi ancaman kepada Octavian di Actium. Walaupun selepas kekalahan Antony, dia tetap berada di pihaknya sebagai kaunselor, tetapi Antony terlalu tergila-gila dengan Cleopatra untuk mendengar nasihatnya yang waras dan menyingkirkan ‘raksasa maut’ ( monstrum fatal untuk menggunakan definisi puitis Horace tentang

Cleopatra), 163 yang merupakan punca utama kejatuhannya. Josephus memetik atau mencipta ucapan Herodes yang penuh dengan potensi retorik yang hebat:

Saya datang untuk meletakkan keselamatan saya atas integriti saya … Saya tidak malu untuk mengisytiharkan kesetiaan saya kepada Antony. Tetapi jika anda akan mengabaikan individu yang berkenaan, dan memeriksa bagaimana saya membalas dermawan saya, dan betapa setia kawan yang saya buktikan, maka anda mungkin mengenali saya melalui ujian tindakan masa lalu saya. Saya berharap bahawa subjek pertanyaan bukan kawan siapa, tetapi betapa setia kawan, saya selama ini. 164

Perjudian berani berjaya; Octavian kagum dan dia mengembalikan mahkota ke kepala Herodes, nampaknya dengan kata-kata:

Jadi, seorang juara yang teguh dalam tuntutan persahabatan layak menjadi penguasa dalam banyak subjek … Antony melakukan dengan baik dalam mematuhi arahan Cleopatra daripada anda; kerana dengan kebodohannya kami telah memperoleh kamu. 165

Kata-kata ini telah disahkan oleh dekri rasmi dan, sebagai bukti yang dapat dilihat memihaknya dengan Octavian, Herodes dibenarkan menunggang di sebelahnya melintasi Syria dalam perjalanannya ke Mesir. Apabila memasuki kerajaannya sendiri di Ptolemais, Herodes menyediakan sambutan yang mewah untuk Kaisar dan sekali lagi menunggang di sebelahnya apabila dia meninjau pasukannya. Pemberian tambahan sebanyak 800 talenta, jumlah yang dianggap melebihi kemampuan sebenar Herodes, memeteraikan ikatan mereka untuk selamanya. Herod dianggap sebagai kawan baik kedua Octavian sejurus selepas Marcus Vipsanius Agrippa, dan kawan baik kedua Agrippa hanya didahului oleh Caesar. Selepas pergolakan dalaman dan luaran yang teruk beberapa tahun lalu, masa depan kerajaan Herodian kelihatan berdiri di atas asas yang kukuh. Bukan sahaja wilayah yang dilampirkan oleh Cleopatra dikembalikan ke Yudea, tetapi Herodes juga menerima beberapa kota Palestin,166 Kerajaannya termasuk Idumaea (sebahagian daripada Negev sekarang), Yudea dan Samaria serta pelbagai wilayah Transyordania di timur laut, Trachonitis, Batanaea dan Auranitis (Syria Selatan dan Jordan Utara) yang didermakan kepadanya oleh Augustus. Persahabatan antara Caesar dan Herodes hanya datang sekali di bawah awan. Pada 7 BCE Herodes mengetuai ekspedisi ketenteraan menentang orang Nabataean, yang dianggap oleh Maharaja sebagai tidak dibenarkan, tetapi diplomasi Nicolas dari Damsyik yang bijak dan bijaksana telah menyelesaikan salah faham.

dan hubungan mesra terjalin semula sekaligus. 167

Persahabatannya dengan Octavian, bernama Augustus sejak 27 BCE, membolehkan Herodes menghantar ke Rom pada 23/22 BCE dua anak lelakinya oleh Mariamme, Alexander dan Aristobulus, untuk memastikan mereka mendapat pendidikan yang sesuai dengan pangkat raja mereka. 168 Mereka diterima oleh kawan Herodes Pollio, mungkin ahli sejarah dan bekas konsul pada 40 BCE, C. Asinius Pollio, dan tinggal di rumahnya. Kadang-kadang mereka juga tinggal bersama Augustus sendiri di istana empayar. Kedua lelaki muda itu kembali ke Yerusalem kira-kira lima tahun kemudian bersama bapa mereka, pada penghujung lawatan kedua Herodes ke ibu kota Empayar pada 18/17 SM.

Herodes, pembina (25–13 SM)

Zaman kedua pemerintahan Herodes terutamanya dibezakan oleh kemegahan projek seni binanya. Tanpa ragu-ragu, dia adalah pembina terbesar di Tanah Suci, merancang dan mengawasi pelaksanaan istana, kubu, teater, amfiteater, pelabuhan dan seluruh kota Caesarea, dan untuk memahkotai mereka semua, dia mengatur pembinaan semula Kuil Baitulmaqdis. Perusahaannya mempamerkan pengaruh Helenistik dan Rom selaras dengan tujuannya untuk mengintegrasikan kerajaannya ke dalam Empayar Augustus tanpa mengganggu perasaan Yahudi. Sumbangan peribadi beliau terdiri daripada pemilihan tapak dan perancangan projek. Apa yang masih kekal daripada karya seni binanya dalam erti kata lain merupakan kesaksian paling langsung tentang Herodes yang benar.

Tempoh ini bermula dengan petanda buruk. Kebuluran, akibat daripada kemarau berpanjangan pada 25–24 BCE, tertunda beberapa tahun permulaan perusahaannya yang besar. Menyaksikan penderitaan penduduk, Herodes segera membeli dengan wang yang diperoleh daripada penjualan barang berharganya sendiri sejumlah besar makanan dari Mesir dan mengagihkannya kepada penduduk yang kelaparan bukan sahaja di Yudea, tetapi juga kepada orang yang tinggal di beberapa tempat. kota-kota Syria di luar sempadan kerajaannya. Kemurahan hatinya memastikan dia untuk sementara waktu simpati penduduk Yahudi yang umumnya tidak mesra. Di mata mereka Herodes masih kelihatan sebagai perampas takhta orang Hasmonaean, yang kepadanya rakyat tetap terikat. Kebajikan yang diilhamkan dari segi politik yang sama memuncak dengan pengampunan satu pertiga daripada cukai untuk membantu pemulihan ekonomi selepas kebuluran dan kira-kira sepuluh tahun kemudian pada 14 BCE isyarat yang sama diulangi, kali ini membatalkan satu perempat daripada ufti yang diberikan kepada raja, sekali gus menunjukkan kejayaan pemerintahannya dan penjagaannya terhadap rakyatnya. Namun, walaupun melakukan semua tindakan kebajikan ini, Herodes tidak pernah merasa sepenuh hati dengan orang Yahudi dan lebih senang bergaul dengan orang Yunani.169

Tujuan projek seni bina Herodes sebahagiannya adalah untuk menyediakan keselamatan bagi dirinya dan keluarganya sekiranya berlaku pemberontakan melalui pembinaan istana dan kubu istana, dan sebahagian lagi untuk meningkatkan kemasyhurannya di dalam kerajaannya dan di dunia luar Rom melalui pembinaan. aktiviti menghormati Maharaja. Begitulah kerja yang dicapai di Samaria yang dia menamakan semula Sebaste, Kota Ogos, daripada bahasa Yunani untuk Augustus (Sebastos), dan dengan penciptaan Caesarea (Kota Caesar) dan pelabuhannya, memberikan kerajaannya pembukaan luas kepada perdagangan Mediterranean dan budaya.

Di Baitulmaqdis, dia mengukuhkan istana diraja dan mendirikan, sebelum kejatuhan Mark Antony, Kubu Antonia di sebelah Kaabah, dari mana pada masa yang sama dia boleh memerintah seluruh Gunung Kuil.

Samaria telah berubah menjadi kubu kuat. Herodes juga memperkayakannya dengan sebuah kuil yang didedikasikan untuk Maharaja dan menyediakannya dengan forum. 170

Di antara kubu padang pasir yang dibina atau dibina semula oleh Herod, Masada tidak diragukan lagi yang paling menonjol. Ia mula-mula diperkuat oleh Alexander Jannaeus (103–76 SM), tetapi Herod membangunkannya menjadi kubu batu yang menakjubkan di atas tebing setinggi 400 m yang tidak dapat ditembusi, kira-kira 5 km ke barat Laut Mati. Semasa dia melarikan diri dari Baitulmuqaddis daripada orang Parthia pada 40 SM, Herodes meninggalkan di sana ahli keluarganya, menurut Josephus. 171Sejurus selepas menjadi raja Yudea dari 37 hingga 31 BCE dia memulakan program pembinaan utama termasuk pemasangan sistem air yang boleh dipercayai dan pembinaan dua istana. Istana Utara dengan mozek yang indah dan taman yang mewah, dengan rumah mandian, bangunan garrison, gudang dan kolam penyucian, dianggap sebagai permata projek seni binanya. Bekas yang ditemui di sana oleh ahli arkeologi mendedahkan gaya hidup gourmet yang diamalkan oleh raja dan dikongsi dengan tetamu terkemukanya. Wain terbaik dari pulau-pulau Aegean Chios dan Cos dan ladang anggur di selatan Itali boleh menghasilkan sampai ke kubu padang pasir dan, untuk menggembirakan tetamu Romnya, Herodes mengimport untuk mereka epal Itali yang sangat digemari. 172

Penaklukan Masada menuntut semua kemahiran strategik orang Rom. 173 Kubu itu, salah satu bilik yang diubah menjadi rumah ibadat oleh pemberontak, 174 runtuh pada 73/74 CE selepas komander Zelot mengarahkan orang-orangnya untuk membunuh keluarga mereka sendiri, kemudian satu sama lain, kesemuanya 960 orang.

Di Baitulmuqaddis, pada 19 BCE, Herodes mungkin memulakan yang terbesar, dan sejauh hubungannya dengan Yudaisme berkenaan yang paling penting, usaha pembinaannya dengan pembinaan semula atas perbelanjaannya sendiri untuk Kaabah. Dalam bentuk terakhirnya, Kuil Kedua dikenali sebagai Kuil Herodes. Bahagian monumentalnya yang masih bertahan ialah Tembok Barat (atau Ratapan) yang terkenal di Baitulmaqdis, peringatan gemilang masa lalu bagi sesetengah orang, dan tempat paling suci untuk ibadat Yahudi bagi orang lain.

Saiz bangunan Kuil Kedua, yang dibina pada penghujung abad keenam BCE berikutan kepulangan dari pembuangan Babylon, telah diperbesarkan dengan ketara dan ketinggiannya dinaikkan. 175 Penduduk Yerusalem, walaupun kagum dengan rancangan Herodes, tetap bimbang bahawa dia mungkin meruntuhkan bangunan yang ada dan kemudian kehabisan sumber daya sebelum menyiapkan yang baru.

Untuk meyakinkan mereka, Herodes mengumpulkan terlebih dahulu semua batu monumental dan bahan kayu yang diperlukan, tukang batu dan tukang kayu yang diupah dan dilatih, di antaranya ialah seorang Simon yang osuarinya ditemui di Yerusalem dengan tulisan Aram yang menggambarkan dia sebagai ‘pembina Kuil’. 176

Untuk meredakan kebimbangan agama golongan tradisionalis, dia mengaitkan imam Yahudi dan orang Lewi dengan reka bentuk dan pelaksanaan projek itu. Untuk menutup semuanya, dia memesan jubah mewah untuk seribu imam. Tempat kudus utama telah siap dengan cepat dalam lapan belas bulan dan dirasmikan dengan upacara yang besar di mana Herodes memerintahkan penyembelihan 300 lembu korban.

Kuil Yerusalem dirayakan sebagai salah satu keajaiban dunia purba. Herodes dengan bangga menunjukkannya kepada Marcus Agrippa, kawan rapatnya dan Augustus, semasa dia melawat Yerusalem pada 15 SM. Pada kesempatan itu, Agripa memerintahkan untuk mempersembahkan sebuah pusara, iaitu korban 100 ekor lembu, kepada Tuhan orang Yahudi. Untuk memperingati peristiwa besar ini, atas perintah raja, nama Agripa telah terukir pada salah satu pintu Kaabah. Sempadan tempat kudus yang dilarang orang bukan Yahudi untuk menyeberangi ditandai dengan inskripsi amaran dalam bahasa Yunani, beberapa daripadanya telah terselamat, mengancam mana-mana pelakunya dengan kematian serta-merta:

Orang asing tidak boleh masuk ke dalam langkan dan halaman depan di sekitar kawasan suci itu. Sesiapa yang tertangkap akan bertanggungjawab atas kematiannya. 177

Menurut Josephus, terdapat juga amaran dalam bahasa Latin. 178

Kerja pembinaan diteruskan sepanjang sisa pemerintahan Herodes dan untuk masa yang lama selepas kematiannya pada 4 SM. Malah, operasi pembinaan tidak mencapai penyiapan sehingga pemerintahan Albinus (62–4 CE), 179 sejurus sebelum pemusnahan tempat kudus pada penghujung pengepungan Yerusalem oleh Titus pada 70 CE.

Di antara pencapaian Herodes di dalam atau dekat dengan Baitulmuqaddis, Josephus menyebut sebagai tambahan kepada Kaabah, istana diraja dan menara Phasael, yang dinamakan sempena nama saudaranya, juga sebuah teater, amfiteater dan hippodrom, tiga yang terakhir tidak diragukan lagi memenuhi keperluan golongan Hellenized yang progresif. rasa orang Yahudi yang tidak beragama yang mendiami atau melawat bandar itu. 180

Selain memuliakan Kuil suci Yudaisme, Herodes juga bertekad untuk mengekalkan ingatan ahli keluarganya, tidak melupakan ingatannya. Dia membina bandar pantai Antipatris (Aphek) antara Kaisarea dan Yerusalem untuk menghormati bapanya. Sebuah kubu bernama Cypros selepas ibunya didirikan berhampiran Yerikho, dan kota Phasaelis, juga di kawasan Jericho, serta menara Phasael yang telah disebutkan di Yerusalem, mengekalkan nama saudaranya untuk keturunan.

Di Yerikho, Herodes mendirikan sebuah istana yang paling halus dengan empat sayap, dewan besar dan taman-taman yang mewah. Dia membina di sana juga tiang, kolam terbesar yang ditemui di Palestin (90 x 42 m), ruang makan untuk jamuan besar (29 x 19 m), bilik penyambut tetamu dan bilik takhta, semuanya dihiasi dengan lukisan dinding yang memaparkan corak bunga. 181

Akhirnya, untuk mengekalkan namanya sendiri dan kemuliaannya, dia mencipta Herodium kira-kira 10 batu di tenggara Betlehem di tapak seluas 60 ekar. Memetik kata-kata Josephus, Herodium berdiri di atas sebuah bukit dengan ‘puncaknya terangkat buatan dan bulat seperti dada wanita, dengan menara bulat pada selang waktu, yang didekati oleh tangga curam 200 anak tangga, diperbuat daripada batu-batu yang direka khas.’ 182 Pemilihan tempat itu didorong oleh pencarian keselamatan, namun masih dekat dengan ibu kota, dan sebuah istana yang berdiri di puncak gunung nampaknya sesuai untuk seorang raja. Untuk mendapatkan bekalan air di lokasi gurun ini, beliau terpaksa membina saluran air sepanjang 6 km.

Herodium adalah pemandangan yang indah dengan empat menara dan dewan yang indah dihiasi dengan lukisan dinding bukan kiasan. Di lereng gunung, sebuah teater kecil dan intim telah dibina untuk penonton 300 hingga 400 penonton, dan sebagai inovasi Herodian kepada seni bina teater Graeco-Roman, ruang makan dipasang padanya untuk menghiburkan keluarga diraja dan tetamu penting.

Tetapi dalam fikiran raja Herodium juga akan menjadi tempat perhentian terakhirnya. Sebuah makam telah didirikan di sana, tiga tingkat tinggi (c. 25 m) diperbuat daripada batu kapur putih. Ahli arkeologi Israel, diketuai oleh Ehud Netzer, menyiasat tapak itu dengan teliti dan, pada tahun 2007, Netzer mendakwa bahawa dia telah mengenal pasti di antara runtuhan bahagian sarkofagus kosong yang besar, diperbuat daripada batu kapur kemerahan Baitulmaqdis dengan ketukangan yang luar biasa, dan dihiasi dengan roset. Dipecahkan kepada ratusan keping pada zaman dahulu, mungkin oleh revolusioner Yahudi yang membenci ingatannya, ia pernah mengandungi, pada pandangan Netzer, mayat Herod. 183 Netzer sendiri, selepas bertahun-tahun menggali di Herodium, menemui kematiannya di sana secara tidak sengaja terjatuh dari platform pada Oktober 2010.

Di luar kawasan Yahudi yang ketat di kerajaannya, Herod memainkan raja Hellenist yang tercerahkan dan membina atau memperkaya bandar pagan dan mempromosikan seni, seni bina dan budaya Graeco-Rom. Selepas Kuil Jerusalem, kota Caesarea mewakili kemuncak aktiviti kreatif peribadinya. Ia telah dibina antara 23/22 dan 10 BCE dengan tiada kos yang terkecuali menggantikan bandar lama dan usang yang dikenali sebagai Menara Strato di pantai Mediterranean bukan Yahudi di kerajaannya. Marmar putih yang diimport digunakan di mana-mana dalam pembinaan istana dan kuil pagan. Sebuah pelabuhan yang mengagumkan, yang menurut Josephus sepadan dengan saiz

Piraeus, pelabuhan Athens, 184 adalah ciri yang paling dikagumi di bandar baharu itu. Ia adalah ‘pelabuhan buatan terbesar yang pernah dibina di laut terbuka sehingga ke tahap itu’. 185

Untuk menyediakan air kepada penduduk, Herodes membina saluran air gergasi yang megah, yang masih berdiri sehingga kini. Caesarea terdiri daripada teater, hippodrome dan litar lumba yang dibina untuk permainan quinquennial yang akan diadakan sebagai penghormatan kepada Maharaja, serta patung Caesar dan kuil yang didedikasikan untuknya. Inskripsi Latin yang menyebut Pontius Pilate ditemui di teater. 186 Sebuah istana diraja persendirian, yang disebut juga sebagai praetorium, didirikan di tanjung ke Mediterranean tidak jauh dari teater, dilengkapi, seperti yang dijangka, dengan kolam renang.

Menurut Perjanjian Baru, St Paul menghabiskan beberapa waktu sebagai tahanan di praetorium yang sama, 187 dan telah dipanggil dari selnya oleh prokurator Rom Porcius Festus untuk menghiburkan pada tahun 60 CE cicit Herodes, Raja Agripa II dan kakaknya Berenice, 188 puteri Herodian yang akan menjadi kekasih Titus, 189 penakluk Yerusalem dan Maharaja Rom, selepas bapanya Vespasian, dari 79 hingga 81 CE.

Aktiviti seni bina dan kebudayaan Herodes menjangkau jauh melampaui sempadan kerajaannya. Di Paneas, berhampiran sumber Sungai Jordan, kemudiannya dinamakan Caesarea Philippi, di mana St Peter kononnya mengaku maruah mesianik Yesus, Herodes mendirikan kuil lain, diperbuat daripada marmar putih, untuk menghormati Augustus. 190

Herod juga membina atau membina semula kuil di Lubnan di Berytus (Beirut) dan Tyre, serta di pulau Aegean Rhodes di mana dia juga menyokong pembinaan kapal. Dia membiayai penciptaan gimnasia untuk atlet di Tripolis, Damsyik dan Ptolemais, dan mendirikan teater di Sidon dan

Damsyik, tempat mandi dan air pancut di kota Ascalon Helenistik Palestin, dan saluran air di Laodicea di Syria. Dia juga memperindah jalan utama Antioch di Syria, menurapnya dengan marmar yang digilap dan menyediakannya dengan tiang. Banyak bandar lain di dunia Yunani mendapat manfaat daripada kecintaan raja Yahudi terhadap bangunan yang indah. Kebijaksanaan beliau, juga, meluas jauh dan luas. Untuk menyebut tetapi beberapa kes, dia mewakafkan selama-lamanya jawatan pentadbir gimnasium di pulau Cos, dan memberikan kepada bandar Elis/Olympia di Greece sejumlah besar wang untuk sokongan kewangan Sukan Olimpik empat tahun. , kelangsungan hidup yang terancam oleh kekurangan dana.

Memandangkan Sukan Olimpik London masih dalam ingatan seseorang, mungkin sesuai untuk menyebut bahawa, sebagai rasa terima kasih atas kemurahan hatinya, penganjur permainan purba memilih presiden Olimpik kekal Herod dan merekodkannya dalam inskripsi. Herod sebenarnya dipenuhi keistimewaan presiden sendiri apabila beliau menghadiri pertandingan 192 yang nd Sukan Olimpik dalam perjalanan perjalanan ke Rom pada 12 SM. 191 Jika Baron Pierre de Coubertin mengasaskan Olimpik moden pada 1896, Herod mesti diraikan sebagai penyelamat pertandingan purba. Berkat keterbukaannya, konfrontasi empat tahunan para atlet bertahan selama hampir 400 tahun lagi selepas kematiannya dan berakhir hanya pada 385 CE pada zaman Maharaja Kristian Theodosius the Great.

Kemerosotan Herodes (13–4 SM)

Tempoh pertengahan (25–13 SM) membentuk zaman kegemilangan pemerintahan Herodes. Menjelang akhir zaman ini, dia berumur enam puluhan. Didorong oleh persahabatan Augustus dan Agrippa, Herodes nampaknya ditetapkan untuk hari tua yang selamat dan bahagia, walaupun menurut kata-kata nakal anaknya Alexander, dia tidak mahu kelihatan tua dan cuba menyamarkan usia lanjutnya dengan mati. rambut hitam. Tidak dikira Mariamme yang melintasi bintang, Herodes mempunyai tidak kurang daripada sembilan isteri yang masih hidup. Josephus menjelaskan kepada pembacanya yang bukan Yahudi bahawa poligami tidak dilarang oleh undang-undang dan tradisi Yahudi. Malah, dalam kes raja, ia boleh diamalkan pada skala yang mewah dan menurut Mishnah, ia diperluaskan kepada seramai lapan belas isteri, walaupun ahli-ahli mazhab Essene yang tegas yang diterangkan dalam Skrol Laut Mati menetapkan monogami semua. bulat,192 Pada 14 BCE, walaupun Doris, pasangan pertama Herodes yang disangkal, mendapat semula kasih sayang dan diterima semula ke mahkamah bersama-sama dengan anak sulung Herodes. Sebelum ini Antipater anak sulung dibenarkan melawat Yerusalem hanya pada peristiwa tiga perayaan Yahudi yang besar: Paskah, Perayaan Minggu dan hari raya Pondok Daun.

Lapan isteri yang selebihnya melahirkan Herodes lima anak lelaki lagi. Malthace Samaria ialah ibu Arkhelaus, yang menggantikan Herodes sebagai penguasa (etnark) Yudea, 193 dan Antipas yang memerintah Galilea sebagai tetrark pada zaman Yesus. 194Seorang lagi isteri, Mariamme kedua, anak perempuan Imam Besar Boethus, melahirkan seorang anak lelaki yang hanya disebut sebagai Herodes. Dua anak lelaki lagi, Herodes dan Filipus yang lain, adalah anak-anak Cleopatra dari Yerusalem, dan mereka dibesarkan di Rom. Selain itu, keluarga diraja termasuk Pheroras, adik lelaki Herodes, dan isterinya, yang sangat tidak disukai Herodes. Akhir sekali, ada Salome, saudara perempuan yang setia kepada Herodes, tetapi sentiasa merancang terhadap orang lain, dan suaminya (ketiga) terbaru, Alexas. Dia telah menyingkirkan dua yang lebih awal, Joseph dan Costabar, dengan bantuan abangnya.

Terdapat juga tiga beradik lelaki yang bersaing. Di satu pihak, kita dapati abang, Antipater, berkahwin dengan anak perempuan Antigonus, Raja Imam Besar Hasmonaean yang terakhir, dan di sisi lain, Alexander dan Aristobulus, dua anak puteri Yahudi Mariamme. Yang pertama telah berkahwin dengan Glaphyra, anak perempuan raja Cappadocian Archelaus, dan yang terakhir dengan sepupunya, Berenice, anak perempuan saudara perempuan Herodes Salome. 195

Jauh daripada menjadi keluarga patriarki yang damai dan penyayang, rumah tangga Herodes agak menyerupai sarang tebuan. Satu rumpun perempuan telah dibentuk oleh kakak ipar Herodes, isteri Pheroras, bersama ibu dan adik perempuannya, dan isteri pertama raja, Doris. Mereka melakukan yang terbaik dalam perhimpunan sulit untuk memanipulasi dan mengganggu ahli keluarga yang lain. Dengan belati yang ditarik bersama mereka, Salome, saudara perempuan Herodes yang jahat, diam-diam mengintip mereka dan melaporkan muslihat mereka kepada raja. Herodes, meletakkan kesalahan utama pada isteri Pheroras, mengarahkan abangnya sama ada menceraikan isterinya atau meninggalkan istana diraja. Pheroras yang berjiwa kental enggan memecat pasangannya dan lebih suka berundur ke wilayahnya sendiri di Peraea. 196

Pergaduhan antara wanita istana adalah ribut semata-mata dalam cawan teh berbanding dengan masalah yang dicetuskan oleh rancangan palsu Antipater yang bertujuan untuk menghapuskan daripada garis keturunan raja Alexander dan Aristobulus, anak-anak kesayangan Herodes. Kedua-dua putera raja berusia dua puluhan, dengan darah diraja Yahudi dan kebanggaan dalam urat mereka dan telah mewarisi lidah ibu mereka yang tidak terkawal, menganggap diri mereka lebih tinggi daripada Antipater, yang ibunya, Doris, tidak mempunyai kelas berbanding dengan Mariamme Hasmonaean. Kedua-dua pemuda itu secara semula jadi berasa pahit terhadap Herod kerana membunuh ibu mereka (dan bapa saudara mereka, Aristobulus, serta nenek mereka, Alexandra, dan datuk moyang mereka, Hyrcanus) dan secara terbuka menyuarakan keluhan mereka terhadap bapa mereka. Antipater yang jahat dan manipulatif terus memberitahu raja. Dia memfitnah melaporkan bahawa dua saudara lelakinya merancang pembunuhan beramai-ramai, satu tuduhan yang digemakan oleh gosip yang sama kejam Salome dan Pheroras, kakak dan abang Herodes. Jadi untuk meletakkan Alexander dan Aristobulus di tempat mereka, Herodes terus menaikkan status anak sulungnya yang ‘berbakti’, Antipater. Dia menamakan dia pewarisnya dalam wasiat pertamanya, dan menghantarnya ke Rom dengan cadangan hangat kepada Augustus. Apabila suasana semakin beracun dan jahat, pada 12 BCE Herodes membawa Alexander dan Aristobulus ke Rom dan menuduh mereka di hadapan Kaisar telah merancang secara khianat terhadap nyawanya. Alexander, seorang pemidato yang cemerlang, menyampaikan permohonan maaf yang kuat di mana dia dengan jelas menyatakan bahawa Antipater adalah punca perselisihan dalam keluarga dan meyakinkan Augustus bahawa dia dan abangnya tidak bersalah. Maharaja yang cintakan keamanan menggunakan pengaruhnya terhadap Herodes dan melaksanakan perdamaian keluarga. Akibatnya, bapa dan anak-anaknya kembali ke Yerusalem, tetapi Antipater tidak jatuh hati. Herodes, berterima kasih kepada Tuhan dan Kaisar atas keamanan baru dalam rumah tangga, mengisytiharkan ketiga-tiga anak lelakinya bersama-sama raja, tetapi dengan keutamaan diberikan kepada Antipater, suatu pengaturan yang tidak menyenangkan atau memuaskan hati mana-mana daripada mereka.

Walaupun Antipater berpura-pura gembira, Alexander dan Aristobulus jelas membenci hak primogenital yang diberikan kepada abang tiri kanan mereka. Sebaliknya, Antipater diam-diam marah kerana pesaingnya tidak dilucutkan pangkat diraja mereka. Penyebaran skandal oleh Antipater, disertai dengan sindiran fitnah Pheroras dan Salome, mencapai titik didih yang baru. Herodes menundukkan rakan-rakan Alexander untuk diseksa dan salah seorang daripada mereka patah semangat dan menuduh pemuda itu berkomplot terhadap Herodes. Di dalam sel penjaranya, Alexander menulis dokumen panjang mempertahankan diri di mana dia menamakan Pheroras dan Salome sebagai pihak yang bersalah. Makcik itu malah dituduh memasuki bilik tidur Alexander dan memaksanya untuk melakukan hubungan seks dengannya. Krisis baru itu telah diselesaikan oleh lakonan diplomatik Raja Archelaus dari Kapadokia, bapa mertua Alexander. Dia berpura-pura kecewa dan marah dengan menantunya kerana kelakuan kejinya dan mengancam untuk menamatkan perkahwinannya dengan membawa pulang anak perempuannya Glaphyra. Sementara itu dia bijak mengalihkan kesalahan kepada Pheroras. Herodes menelan umpan dan secara naluri memihak kepada anaknya. Oleh itu ketenangan terjalin semula untuk seketika.197

Tindakan terakhir tragedi itu dicetuskan oleh pengembara Sparta yang mengembara dengan nama Eurycles, yang, untuk membayar balik kewajipannya kepada Antipater, memuji pujiannya di hadapan Herodes dan pada masa yang sama mengecam Alexander dan Aristobulus sebagai komplot yang khianat. . 198Juga untuk menghidupkan semula permusuhan raja terhadap anak-anak Mariamme, Salome melaporkan kepada abangnya bahawa menurut gosip yang disebarkan oleh Aristobulus, Herodes merancang untuk membunuhnya. Raja benar-benar mengamuk, memenjarakan kedua-dua putera raja dalam sel berasingan, dan secara rasmi mendakwa mereka melakukan pengkhianatan sebelum Augustus. Pada masa itu, seperti yang telah diperhatikan, perpecahan sementara antara dia dan Maharaja, yang disebabkan oleh pencerobohan Herodes ke atas Arab, telah diperbaiki oleh diplomasi bijak Nicolas dari Damsyik, dan persahabatan dengan Augustus telah dipulihkan. Maka Maharaja mempertimbangkan aduan raja itu dan, sementara kasihan kepada Alexander dan Aristobulus, yang dia kenal dengan baik dari zaman pelajar mereka di Rom sebahagiannya dihabiskan dalam rumah diraja, dia tidak merasa wajar untuk melucutkan hak seorang raja untuk berurusan dengan rajanya sendiri. anak lelaki. Augustus bersetuju bahawa mereka akan dihukum sewajarnya jika tuduhan parricide yang dirancang terbukti, tetapi hanya ditegur jika mereka hanya mahu melarikan diri daripada kawalan bapa. Untuk menghakimi Alexander dan Aristobulus, Herodes telah diarahkan untuk mengadakan majlis di Berytus (Beirut), yang sepatutnya terdiri daripada pembesar Rom dan kawan-kawan raja. Ketua penasihat Herodes, Nicolas dari Damsyik, juga berharap Herodes akan memenjarakan daripada membunuh anak-anaknya, sambil menambah bahawa kebanyakan rakannya di Rom menyuarakan pendapat yang sama dan berlembut.

Mahkamah kemudiannya dipanggil. Saturninus, gabenor Syria, adalah hakim ketua, dibantu oleh pegawai Rom yang lain. Herodes sendiri, saudaranya Pheroras dan saudara perempuan Salome, dan tokoh-tokoh terkemuka Syria yang lain duduk bersama mereka, tetapi Raja Arkhelaus, bapa mertua Alexander, yang Herodes tidak percaya, tidak dijemput. Anak lelaki tertuduh juga tidak dipanggil untuk mengemukakan pembelaan mereka. Saturninus dan tiga anak lelakinya mendapati Alexander dan Aristobulus bersalah, tetapi bukan jenayah berat. 199Herodes, bagaimanapun, dan semua ahli majlis yang lain termasuk salah seorang pembesar Rom, mengundi untuk hukuman mati. Di Sebaste, tempat Herod mengahwini Mariamme tiga puluh tahun sebelumnya, dua anak lelaki mereka telah dibunuh dengan cara dicekik pada 7 SM. Mayat mereka dibawa ke Alexandrion, kira-kira 30 batu di tenggara Samaria, untuk dikebumikan di sebelah datuk sebelah ibu mereka Alexander, anak Imam Besar Aristobulus II.

Di sebalik kebencian orang Yahudi, yang tahu bahawa dia benar-benar bertanggungjawab atas pembunuhan putera raja, Antipater membayangkan bahawa dia berada dalam keadaan jelas dan boleh ketawa terakhir. Dia memilih untuk sasaran seterusnya lima anak saudaranya, anak-anak Alexander dan Aristobulus yang dihukum mati, yang Herodes yang menyesal, cuba muncul sebagai datuk yang penyayang, dilayan dengan kemesraan dan simpati. Melalui sanjungannya yang biasa, Antipater memujuk Herodes untuk mengatur semula rancangan perkahwinan cucunya supaya kepentingannya sendiri harus dilindungi. Oleh itu diyakinkan, dia berasa bebas untuk belayar ke Rom pada 6 BCE untuk mewujudkan hubungan yang berguna di mahkamah empayar. Dia membawa bersamanya wasiat ayahnya di mana dia ditetapkan sebagai pewaris takhta. 200

Namun hari perhitungan yang menentukan dengan cara yang tidak dapat diramalkan semakin hampir. Pheroras yang dibuang, adik bongsu Herodes, meninggal dunia, dan dilaporkan kepada Herodes bahawa dia diracuni oleh ramuan cinta yang diberikan kepadanya oleh Doris, ibu Antipater. Maka Doris sekali lagi tidak disukai dan ditolak untuk kedua kalinya, dan hamba istana yang diseksa mengaku bahawa racun itu tidak disediakan untuk Pheroras, dan juga tidak diberikan kepadanya. Sebaliknya, ia adalah Pheroras bersama Antipater yang memperolehnya dan sebenarnya ditujukan untuk Herodes. Hamba dan istana telah disoal siasat di bawah penyeksaan dan mereka memberitahu di mana racun yang tersembunyi, masih tidak digunakan, boleh diambil. Semua bukti kini menunjuk kepada Antipater. Ketika itu dia berada di Rom dan tidak tahu apa-apa tentang penemuan muslihat palsunya di Baitulmaqdis. Akibatnya, dia menerima pada nilai muka nada yang kelihatan penuh kasih sayang dari surat Herodes, di mana dia menggesa anaknya untuk kembali tanpa berlengah-lengah kerana dia ingin mengampuni ibunya semasa kedatangannya. Antipater dibawa masuk dan segera berangkat ke Caesarea.201

Setibanya, dia dibelenggu dingin oleh semua orang, kerana kejatuhannya dari rahmat telah menjadi pengetahuan umum. Antipater menyedari bahawa dia berada dalam masalah yang mendalam, tetapi dia masih berharap bahawa dia akan dapat melepaskan dirinya melalui pembohongan, kepura-puraan dan penipuan, tetapi kali ini sudah terlambat. Herodes menolak pendekatannya, melemparkannya ke dalam penjara dan memerintahkan dia menyediakan pembelaannya kerana dia akan hadir keesokan harinya di hadapan tribunal, yang dipengerusikan oleh Publius Quinctilius Varus, gabenor Rom Syria, yang sedang melawat Yerusalem dan yang Herodes telah memberitahunya. keadaan. Di hadapan hubungan dan rakan-rakan Herodes dan kawan Antipater sendiri, pemberi maklumat membentangkan tuduhan mereka. Tidak memberi peluang kepada anaknya untuk mempertahankan dirinya, raja mendakwanya kerana cubaan membunuh dan untuk merekayasa kejatuhan saudara-saudaranya. Herodes kemudian menjemput Nicolas dari Damsyik untuk membacakan sepenuhnya kes pendakwaan terhadap Antipater, yang dia bandingkan dengan seekor ular yang sangat berbisa. Tertuduh menafikan pertuduhan itu dan berhujah bahawa dia tidak mempunyai sebab untuk meminta penyingkiran bapanya kerana dia sudah menggunakan kuasa diraja kecuali atas nama. Tambahan pula, dia mendakwa, dia dikagumi secara universal kerana ketakwaannya sebagai anak, malah Augustus menyebutnya sebagai ‘kekasih ayah’ (Philopator ). Dengan air mata buaya, dia

menawarkan diri untuk penyeksaan untuk membuktikan dia tidak bersalah. 202

Dia hampir berjaya. Anggota mahkamah, termasuk Varus, telah dibawa masuk, tetapi Herodes tetap berpegang teguh pada kesalahan anaknya. Diminta kata-kata terakhir dalam pembelaannya, Antipater hanya boleh memanggil Tuhan untuk menjadi saksinya. Kemudian datang tindakan terakhir drama mahkamah: racun, yang diperolehi oleh Antipater dan ditujukan untuk Herodes, telah diberikan kepada seorang penjenayah yang sudah berada di bawah hukuman mati. Dia meminumnya dan segera jatuh mati. Varus tidak lagi teragak-agak. Dia merumuskan hukuman matinya secara bertulis dan dokumen itu dihantar kepada Augustus, manakala Antipater disimpan di dalam besi. 203

Akhirnya surat Augustus tiba, mengesahkan hukuman mati Antipater melainkan Herodes akan berpuas hati hanya untuk mengusirnya. Herodes tetap tidak dapat dielakkan. Antipater walaupun pada tahap ini, dalam kepercayaan yang salah bahawa bapanya telah pun meninggal dunia, berusaha untuk merasuah jalan keluar dari penjara, tetapi ketua penjara memberitahu Herodes yang, dengan jeritan yang dipercayai di luar kekuatan seorang lelaki yang hampir mati, menghantar sebahagian daripadanya. pengawal peribadi dengan arahan untuk menghukum mati Antipater sekaligus dan mengebumikannya tanpa penghormatan di Hyrcania berdekatan.

Keadaan Herodes semakin teruk. Dia menulis wasiat baru dan, dengan tidak mewarisi Antipater, dia menamakan Antipas sebagai pewarisnya berbanding anak sulungnya Archelaus. Dia juga membuat wasiat besar kepada Maharaja, Permaisuri dan anak-anak mereka serta kepada ahli keluarganya sendiri, di atas semua saudara perempuannya, Salome, yang kepadanya dia meninggalkan juga kota Jamnia dan Azotus di pantai Mediterranean dan Phasaelis dengannya. ladang kurma yang berharga di utara Yerikho.

Tetapi Herodes tidak dibenarkan pergi dengan aman. Semasa dibisikkan bahawa raja sedang nazak, dua guru Taurat Musa yang terkenal dan sangat dikasihi, Yudas, anak Serifaeus, dan Matias, anak Margalothus, menasihati murid-murid mereka untuk naik ke atas bumbung Kaabah dan merobohkannya. dan memusnahkan helang emas, simbol Rom, yang dilekatkan pada tempat kudus atas perintah Herodes. Marah kerana marah mendengar berita itu, raja hampir melupakan penyakitnya dan dibawa ke perhimpunan awam. Dia mengutuk kedua-dua penghasut itu dibakar hidup-hidup dan menjatuhkan hukuman mati kepada empat puluh orang pemuda yang turut serta dalam urusan itu. 204 Gerhana bulan pada malam berikutnya menunjukkan ketidaksenangan syurgawi di mata penduduk biasa Yerusalem. 205

Pada masa itu penyakit raja mencapai tahap terakhir dan tubuh Herodes mula hancur. Dia mengalami demam, penyakit kulit, gangren, radang, sawan dan asma. Beginilah bagaimana Josephus menggambarkan keadaan terakhir Herodes, sebuah potret yang nampaknya sedikit sebanyak dipengaruhi oleh klise sastera berkenaan dengan kematian yang mengerikan para zalim:

Dia mengalami demam ringan, menunjukkan sedikit bukti keradangan pada sentuhan tetapi disertai dengan gangguan dalaman yang serius, salah satu simptomnya ialah keinginan terdesak dan kompulsif untuk mendapatkan kelegaan dengan menggaru dirinya. Dia mengalami ulser pada ususnya, dengan sakit usus yang akut, dan pengaliran cecair tidak berwarna di sekeliling kaki. Dia mengalami gangguan perut yang sama, dan lebih-lebih lagi, gangren pada alat kelamin yang menghasilkan cacing. Dia mengalami kesukaran untuk bernafas apabila duduk tegak, dan pernafasannya sangat tidak menyenangkan kerana sifat menghembus nafas yang menyinggung dan nafasnya yang sentiasa tercungap-cungap. Dan di setiap anggota badan dia mengalami sawan yang menjadi ganas yang tidak tertanggung. 206

Kebijaksanaan popular melihat dalam keadaannya yang semakin buruk hukuman ilahi atas kejahatannya, khususnya dalam pelaksanaan hukuman mati baru-baru ini terhadap dua guru Taurat yang suci itu. Doktornya menasihatkan sebagai jalan terakhir perjalanan ke sebelah timur Laut Mati untuk mendapatkan bantuan di mata air panas terma Callirrhoe yang terkenal. Bagaimanapun, kerana rawatan dengan minyak hampir membunuhnya, mereka semua kembali ke Yerikho. Di sana Herodes dihalang daripada membunuh diri. Dia cuba membunuh dirinya dengan pisau, yang diberikan untuk mengupas buah dan memotongnya menjadi kepingan kecil. 207

Herodes hanya tinggal lima hari lagi untuk hidup, dan mati sejurus sebelum Paskah pada 4 SM, 208tetapi dia masih tidak berhenti. Dia menulis semula wasiatnya untuk kali ketiga dan terakhir, dan melantik anak sulungnya Archelaus yang masih hidup sebagai raja, tetapi cadangan ini tidak disahkan oleh Maharaja, yang tidak memberikan martabat kerajaan kepada Archelaus dan menurunkan statusnya kepada etnark atau negara. pembaris. Kemudian, atau mungkin lebih awal, Herodes merancang ritual keluar syaitan untuk dirinya sendiri. Dia memerintahkan penangkapan semua orang terkemuka Yudea dan pemenjaraan mereka di hippodrom Yerikho. Yakin bahawa kematiannya akan menjadi sebab kegembiraan bagi ramai orang Yahudi, dia mengarahkan kakaknya Salome dan suaminya Alexas untuk mengeluarkan perintah untuk pembunuhan beramai-ramai semua tahanan di hippodrome, sejurus selepas kematiannya, tetapi sebelum berita itu sampai kepada orang ramai. . ‘Biarlah semua Yudea dan setiap keluarga menangisi Aku, sama ada mereka mahu atau tidak’, adalah arahan terakhirnya.209 Salome, yang bersalah atas perbuatan jahat yang tidak terhitung dalam hidupnya, mengumpulkan keberanian untuk tidak mematuhinya kali ini: secara langsung melanggar hasrat terakhir abangnya, dia membuka pintu hippodrom dan membebaskan semua pemimpin Yahudi yang dipenjarakan. Dia juga berbohong kepada mereka dengan menyatakan bahawa ini adalah kehendak Herodes, yang telah mengubah fikirannya.

Mayat Herodes telah diangkut dengan segala kemegahan ke tempat peristirahatan terakhirnya dalam sebuah jenazah emas padu yang ditutup dengan ungu diraja. Di atasnya berbaring si mati, juga berpakaian ungu, dengan mahkota, diadem dan tongkat kerajaan. Anak-anak lelaki dan saudara-mara berjalan di sebelah mayat itu, diikuti oleh pengawal peribadinya yang lengkap bersenjata, tentera upahannya dari Thrace, Jerman dan Gaul, dan seluruh tentera yang diatur dalam formasi pertempuran. Pasukan tentera dan 500 hamba diraja yang membawa rempah serta orang yang dibebaskan bergerak dari Yerikho dan mengiringi jenazah untuk lapan peringkat pertama (1 batu). Perjalanan itu kemudiannya diteruskan melalui jalan sepanjang 25 batu ke Herodium, tempat perhentian yang dirancang dengan teliti untuk Herodes Agung, raja orang Yahudi. 210

0
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *