14. HERODES – Herodes Agrippa I (41–44 CE)271

Agripa ialah cucu Herodes Agung. Bapanya ialah Aristobulus, anak lelaki Mariamme yang dihukum mati, dan ibunya, Berenice, adalah anak perempuan kepada saudara perempuan Herodes, Salome, dan suami kedua yang dihukum mati, Costabar. Dilahirkan pada 10 SM, dia dihantar untuk pendidikan pada usia enam tahun ke ibu kota empayar, dan dia tinggal di sana dan menjalani kehidupan pengembaraan seorang yang boros selama lebih daripada seperempat abad. Untuk bersaing dengan rakannya, Drusus, anak Maharaja Tiberius, dia mengumpul hutang yang sangat besar, dan apabila kematian Drusus menghalangnya daripada perlindungan, tekanan daripada pemiutang memaksanya melarikan diri dari Rom. Saudara perempuannya, Herodias, pada masa itu isteri Herodes Antipas, menerima dia dan dia dilantik menjadi penyelia pasar di Tiberias. Dia tidak lama kemudian bertengkar dengan Antipas dan kehilangan pekerjaannya, dan terpaksa berlindung dengan seorang kawan lama dari Rom, Flaccus, pada masa itu gabenor Syria. Flaccus tidak mengambil masa lama untuk mengetahui ketidakjujuran Agrippa, tetapi dia entah bagaimana berjaya melarikan diri ke Itali pada 36 CE. Dia disambut oleh Maharaja Tiberius di Capri, yang meminjamkan kepadanya sejumlah besar wang, pinjaman yang dia bayar semula dengan menanggung hutang lagi dengan ibu kepada Kaisar Claudius yang akan datang. Tanpa berlengah, dia berada di sebelah kanan Caligula, anak saudara Maharaja, dan dengan bodohnya menayangkan harapannya kepada umum bahawa Caligula harus menggantikan Tiberius tidak lama lagi. Kecurangan ini menyebabkan dia di penjara. Tetapi Tiberius tidak lama kemudian mati; Caligula menggantikannya pada 37 CE. Maharaja baru membebaskan Agrippa dari penjara dan menukar rantai besinya dengan emas yang sama beratnya. Dia juga melantiknya ke wilayah kerajaan Herodes Filipus di Batanaea dan wilayah-wilayah yang berdekatan di timur laut dan timur Galilea, dan memberinya gelaran raja. Tiga tahun kemudian, pada tahun 40 M, Galilea dan Perea telah ditambahkan ke wilayah Agripa selepas pemecatan dan pengasingan Herodes Antipas.

Selepas pembunuhan Caligula pada 41 CE, Agrippa berjaya dalam kejuruteraan bahawa rakan zaman kanak-kanaknya yang lain, Claudius, harus menaiki takhta empayar (41–54 CE). Maharaja baru yang bersyukur menambah Yudea dan Samaria ke wilayah Agripa. Dari 41 hingga 44 CE, dia memerintah sebuah kerajaan yang sebesar kerajaan Herodes Agung dan menggambarkan dirinya sebagai Raja Agripa pada syilingnya.

Kami mempunyai dua gambar dan penilaian yang bertentangan secara diametrik mengenai pemerintahan singkat Agrippa I. Sumber-sumber Yahudi, Josephus dan kesusasteraan rabbinik, memberinya persetujuan yang hangat, tetapi dia diberi akhbar yang buruk dalam Kisah Para Rasul dalam Perjanjian Baru. Walaupun, mengikut jejak langkah datuknya, dia cuba mengabdikan agama Yahudi di rumah dan agama Hellenisme di luar negara, kalangan Yahudi tidak menentangnya sikap pro-Hellenenya. Di Beirut dia membina teater dan amfiteater dan menganjurkan permainan di sana serta di Caesarea. Dia digelar ‘sahabat Maharaja’ dan ‘kawan orang Rom’, dan sementara syilingnya dipukul di rumah tidak mempamerkan patung manusia, patung yang ditempa di luar negara dihiasi dengan imej Maharaja atau imejnya sendiri. Walau bagaimanapun, orang Rom tidak selalu gembira.272

Sumber-sumber Yahudi, sebaliknya, menekankan pengabdiannya kepada agama Yahudi. Sikapnya mendermakan rantai emas Caligula kepada Kuil pada lawatan pertamanya memberi kesan yang mendalam seperti juga pengorbanan kesyukuran yang dia persembahkan dan bantuan kewangannya kepada orang Nazir, yang mana mereka dapat memenuhi nazar mereka. Agrippa secara peribadi melaksanakan pembacaan bahagian yang ditetapkan dalam Ulangan pada upacara penutupan tahun sabatikal pada 42 CE. Orang Farisi menyetujui dasar Agripa dan, tanpa melihat keturunan Idumaenya, mereka memanggilnya saudara mereka. 273Josephus, pada gilirannya, memuji dia kerana kehadirannya yang tetap dalam perkhidmatan Kuil dan kemurahan hatinya terhadap orang Yahudi yang tinggal di diaspora. Pada suatu ketika, dilaporkan bahawa Agripa telah mengampuni seorang Farisi terkemuka yang telah mengkritiknya kerana melanggar Hukum. Daripada menghukumnya, dia menolaknya dengan hadiah. Josephus pergi lebih jauh untuk menganugerahkannya gelaran ‘raja besar’. 274

Agrippa yang sangat berbeza muncul dari tradisi Perjanjian Baru, di mana dia digambarkan sebagai penganiaya yang teguh terhadap gereja mula-mula. Tanpa sebarang penjelasan atau justifikasi dia dikatakan telah menangkap anggota masyarakat Kristian dan mengeluarkan perintah untuk memenggal kepala rasul Yakobus, anak Zebedeus. Apabila dia menyedari bahawa penduduk Yahudi telah menyetujui perbuatannya, dia melemparkan Petrus juga ke dalam penjara. Apabila dengan bantuan malaikat dia secara ajaib melarikan diri, dalam kemarahan yang meletus, raja memerintahkan supaya semua pengawal dihukum mati. Menurut Kisah Para Rasul, kematian yang mengerikan adalah pembalasan ilahi atas perbuatan jahat Agripa. Ketika memakai pakaian yang mulia, dia berpidato kepada delegasi dari Tirus dan Sidon, rombongannya yang berpura-pura mengisytiharkan bahawa suaranya adalah suara tuhan. Pujian yang menjijikkan ini menghasilkan pembalasan segera; seorang malaikat menampakkan diri dan memukulnya, dan tubuhnya serta-merta dimakan cacing.275 Kisah yang mendasari legenda dalam Kisah ini diterangkan oleh Josephus dalam istilah yang kurang fantastis. Pancaran matahari terbit menjadikan jubah keperakan Agripa yang berkilat dan berkilauan dan orang-orang istananya yang berlidah madu menyamakannya dengan tuhan. Oleh kerana raja tidak membantah sekaligus, selepas melihat petanda buruk seekor burung hantu, sakit perut yang tidak tertanggung menyerangnya. Dengan saleh dia menerima bahawa saatnya telah tiba dengan kehendak Tuhan; dia meninggal lima hari kemudian dan ditangisi oleh seluruh penduduk Yahudi kerajaannya. 276

Kedua-dua potret itu, Kristian yang bermusuhan dan Yahudi yang mesra, adalah mustahil untuk didamaikan, tetapi secara keseluruhannya perubahan si bajingan muda dan pengembara itu menjadi seorang lelaki pertengahan umur yang bertaubat dan baik nampaknya lebih berkemungkinan daripada sosok yang tiba-tiba jahat dan ganas yang ditunjukkan oleh Perjanjian Baru.

0
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *