Penaklukan Melaka (1511)

Penaklukan Melaka oleh Empayar Portugis berlaku pada tahun 1511 dan diketuai oleh Afonso de Albuquerque.

Bandar pelabuhan Melaka menguasai Selat Melaka yang strategik, di mana semua perdagangan laut lepas antara China dan India tertumpu. Penangkapan Melaka adalah hasil rancangan Raja Portugal D. Manuel I , yang pada tahun 1505 telah memutuskan untuk mencegah perdagangan orang Islam di Lautan Hindi, melalui penangkapan Aden, untuk menyekat perdagangan melalui Alexandria, penangkapan of Hormuz untuk menghalang perdagangan melalui Beirut, dan Melaka dengan perdagangan kawalan dengan China.

Penaklukan Melaka oleh Ernesto Condeixa.

Pada bulan Februari 1511, sepucuk surat tiba melalui seorang saudagar Hindu bernama Nina Chatu dari Rui de Araújo, salah seorang tahanan Portugis di Melaka, yang mendesak mereka untuk maju dengan armada terbesar, dan memberikan perincian prosedur. Albuquerque menunjukkannya kepada Diogo Mendes de Vasconcelos, sebagai argumen untuk maju dalam armada bersama. Pada bulan April 1511, setelah menguatkan Goa, dia mengumpulkan pasukan sekitar 900 tentera Portugis dan 200 tentera upahan Hindu, dengan sekitar delapan belas kapal. Bertentangan dengan perintah kerajaan dan di bawah tunjuk perasaan Diogo Mendes de Vasconcelos, yang mengaku komando ekspedisi untuk dirinya sendiri, dia berlayar dari Goa ke Kesultanan Melaka, [1] bersiap untuk penaklukan dan mendesak untuk membebaskan Portugis. [2] Di bawah perintahnya adalah Fernão de Magalhães, yang telah berpartisipasi di kedutaan Diogo Lopes de Sequeira yang gagal pada tahun 1509.

Setelah keberangkatan yang salah menuju Laut Merah, dia memanjat Cape Comorin menuju Selat Melaka. Ia adalah kota terkaya yang cuba diambil Portugis, titik terpenting di sebelah timur jaringan di mana pedagang Melayu, Gujarat, Cina, Jepun, Jawa, Bengal, Parsi dan Arab ditemui, antara lain, dalam perdagangan yang dijelaskan oleh Tomé Pires sebagai rasa nilai yang tidak ternilai. Walaupun kaya, kota itu dengan bangunan sipil kayu, dengan sedikit bangunan batu. Sebaliknya, ia dibela oleh tentera upahan dan artileri yang kuat, dianggarkan 20,000 orang dan lebih dari 2000 buah. Kelemahan terbesarnya adalah ketidak populeran pemerintahan Sultan Mahmud Shah, yang dengan memberi hak istimewa kepada umat Islam telah menimbulkan rasa tidak puas hati terhadap pedagang lain. Albuquerque dengan berani memajukan kapal menuju kota, dihiasi dengan sepanduk dan menembak salib meriam. Dia kemudian menyatakan dirinya penguasa pelayaran, menuntut sultan untuk membebaskan tahanan Portugis 1509, untuk membayar kerosakan yang disebabkan dan meminta untuk membina sebuah kilang yang diperkaya. Sultan akhirnya membebaskan para tahanan, tetapi tidak terkesan oleh pasukan kecil Portugis.

Albuquerque kemudian membakar beberapa kapal pelabuhan dan empat bangunan pesisir untuk menguji tindak balas sultan. Kota ini dibahagi oleh Sungai Melaka, dan dihubungkan oleh jambatan, titik strategik. Pada 25 Julai subuh, Portugis bertempur dengan sengit, di mana mereka diserang dengan anak panah beracun, dan pada waktu senja mereka mengambil jambatan itu, menunggu reaksi sultan, tetapi menarik diri ke kapal. Merasakan bahawa sultan tidak bertindak balas, mereka menyiapkan buluh tinggi yang telah ditawarkan oleh pedagang Cina, mengisinya dengan lelaki, artileri, beg pasir. diperintahkan olehAntónio de Abreu membuatnya naik ke sungai ketika air pasang, ke jambatan, dengan kejayaan: keesokan harinya seluruh kontinjen turun. Melabur dengan bersungguh-sungguh, mereka meruntuhkan barikade yang telah dibina untuk sementara waktu. Tiba-tiba, sultan akhirnya muncul, memimpin pasukan gajah perang untuk menghancurkan penjajah. Walaupun terkejut, salah seorang Portugis, Fernão Gomes de Lemos, mendekati dan menikam salah satu haiwan dengan tombak, menyebabkannya naik dan mundur. Portugis lain mengikutinya dan depan gajah mundur panik, menjatuhkan tentera yang mengikuti mereka, dan sultan sendiri, menimbulkan kekacauan dan menyebarkannya. [3]Seminggu tenang diikuti. Albuquerque merehatkan anak buahnya dan menunggu reaksi sultan. Pedagang mendekati berturut-turut, memohon perlindungan kepada Portugis. Bendera diberikan kepada mereka untuk menandakan tempat mereka, tanda bahawa mereka tidak akan dijarah. Pada 24 Ogos Portugis menyerang lagi, tetapi sultan dan sekutunya Gujarat telah pergi. Di bawah perintah tegas, mereka terus menjarah kota, menghormati bendera, dalam apa yang masih akan menjadi rampasan hebat.

Albuquerque tetap berada di kota, segera membangun kubu, menyiapkan pertahanan terhadap serangan balas Melayu akhirnya [2] , mengedarkan anak buahnya secara bergilir dan menggunakan batu masjid dan tanah perkuburan. Walaupun terdapat kelewatan yang disebabkan oleh panas dan malaria, penyakit itu diselesaikan pada bulan November 1511, dan menjadi terkenal sebagai ” yang terkenal “, yang pintunya masih bertahan hingga kini. Pada masa itulah Albuquerque mempunyai batu besar yang terukir dengan nama-nama peserta utama dalam penaklukan itu. Oleh kerana perdebatan hebat dibuat mengenai urutan di mana mereka seharusnya muncul, Albuquerque meminta dia duduk menghadap dinding, dengan hanya tulisan Lapidem que reprobaverunt aedificantes.(“batu yang ditolak oleh pembangun,” dalam bahasa Latin dari ramalan Daud, Mazmur 118: 22-23) di depan. [4]

Di Malaca Albuquerque menubuhkan pentadbiran Portugis, melantik pengawas Rui de Araújo dan melantik Nina Chatu untuk menggantikan bekas bendahara , sebagai wakil penduduk dan penasihat Cafir. Selain membantu dalam pemerintahan kota dan duit syiling, ia juga menyediakan alang-alang di mana pelbagai misi diplomatik diikuti. [5] Bersamaan dengan itu, dia memenjarakan dan dengan kejam mengeksekusi pedagang Jawa yang kuat Utimuta Raja, yang telah diberi posisi sebagai wakil penduduk Jawa, tetapi yang mempertahankan kontak dengan keluarga kerajaan dalam pengasingan.

Rujukan.

1. Afonso e Albuquerque akhirnya memusatkan kuasa di Lautan Hindi. Setelah penaklukan Melaka, dia menulis sepucuk surat kepada Raja di mana dia menceritakan perselisihan dengan Diogo Mendes, yang menunjukkan bahawa perpecahan masa depan boleh membahayakan Portugis di India, lihat “Yayasan kerajaan Portugis, 1415-1580, hal. 255 , Diffie, Winius ”

2. Pergi ke:the b Ricklefs, MC (1991). Sejarah Indonesia Moden Sejak c.1300, Edisi ke-2(dalam Bahasa Inggeris). London: MacMillan. 23 muka surat. ISBN 0-333-57689-6

3. Diffie, Bailey W. dan George D. Winius, Asas Empayar Portugis, 1415-1580. P. 254-260

4. Brás de Albuquerque. «Komen» . Menurut Brás de Albuquerque, ini berlaku di Melaka, walaupun pengarang lain, seperti Gaspar Correia (Legends of India) dan João de Barros (Dekad) merujuk kepada episod itu yang pernah terjadi di kubu Goa. Books.google.com

5. Teotonio R. De Souza (1985). «Sejarah Indo-Portugis: isu lama, persoalan baru» . Syarikat Penerbitan Konsep . Books.google.com. P. 60

 

0
0


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *