Siapa Raja Herodes Yang Sebenar?

Oleh Owen Jarus 12 Mac 2019

Raja Herod, kadang-kadang disebut “Herod the Great” (sekitar 74 hingga 4 SM) adalah raja Judea yang memerintah wilayah itu dengan persetujuan Rom. Sementara Judea adalah sebuah kerajaan yang merdeka, ia berada di bawah pengaruh Rom yang berat dan Herodes berkuasa dengan sokongan Rom.

Alkitab menggambarkan Herodes sebagai raksasa yang berusaha membunuh bayi Yesus dan, ketika dia tidak dapat menemukannya, membunuh setiap bayi di Betlehem. Sejarawan pada masa kini secara amnya percaya bahawa cerita itu adalah rekaan.

Sementara Herodes melakukan salah satu isterinya, dan tiga anaknya, dia juga merupakan pembangun yang produktif yang telah merenovasi dan memperluas Bait Suci di Yerusalem, tempat paling suci dalam agama Yahudi. Dia juga membantu menyelamatkan Sukan Olimpik kuno semasa krisis kewangan.

Bangkit untuk berkuasa
Walaupun tidak dapat dipastikan dengan tepat di mana Herod dilahirkan, diketahui bahawa bapanya, Antipater (meninggal 43 SM), berasal dari Idumea (juga disebut Edom), sebuah wilayah di pesisir selatan Laut Mati. Ibunya, Cypros, berasal dari Nabataea, sebuah kerajaan kaya di Jordan yang merangkumi kota Petra .

Sebuah pasukan Rom yang diketuai oleh seorang jeneral bernama Pompey melancarkan kempen ketenteraan di timur Mediterania pada tahun 63 SM yang memaksa Hasmoneans, sebuah dinasti Yahudi yang menguasai sekarang Israel, untuk bersetuju dengan pemerintahan Rom. Herodes dan ayahnya menyokong orang Rom dan mereka dihargai dengan kekuatan yang lebih besar.

Menjelang tahun 43 SM, Antipater, Herod dan saudara lelaki tertua Herodes, Phaesael, “menggunakan kuasa kuasi-kerajaan di negeri itu dengan persetujuan yang tidak efektif dan menampung Imam Besar Hasmonean Hyrcanus II, yang memerintah hanya atas nama,” Geza Vermes, yang merupakan profesor emeritus dari Pengajian Yahudi di Universiti Oxford sehingga kematiannya pada tahun 2013, menulis dalam bukunya yang diterbitkan selepas kematian, “The True Herod” (Bloomsbury, 2014).

Namun, kawalan yang dimiliki ketiga-tiga lelaki itu sangat lemah. Pada tahun 43 SM, Antipater dibunuh oleh keracunan. Kemudian pada tahun 40 SM, orang-orang Parthians, dibantu oleh pemberontakan, mengambil alih Yerusalem, membunuh Phaesael, memasang rejim yang setia dan memaksa Herodes melarikan diri ke Rom. Setelah tiba di Rom, Herod meminta sokongan Octavian dan Mark Antony, yang bersekutu pada masa itu. Keduanya bersetuju untuk menjadikannya raja Yudea. Herodes kembali ke Yudea dan, pada tahun 37 SM, dia merebut kembali Yerusalem dan bahagian lain di wilayah itu dengan sokongan tentera Rom.

Walau bagaimanapun, kedudukan Herod masih lemah. Anggota keluarga dari Dinasti Hasmonean, yang berkuasa sebelum kedatangan Rom, tidak menyukai kenyataan bahawa Rom telah menjadikan Herodes sebagai raja Yudea. Herod mengahwini Mariamme, cucu perempuan bekas imam besar, Hyrcanus II, dalam usaha untuk membawa anggota keluarga dari Dinasti Hasmonean ke dalam lipatan. “Dia melahirkan tiga anak lelaki, Alexander dan Aristobulus serta anak lelaki ketiga yang meninggal muda di Rom, dan dua anak perempuan,” tulis Vermes.

Herod membunuh Mariamme pada 29 SM kerana tuduhan bahawa dia telah berzina dan telah berusaha membunuhnya. Herodes mempunyai sekurang-kurangnya 10 isteri dan percaya bahawa agama Yahudi membenarkan poligami .

Raja juga membunuh putera-puteranya Alexander dan Aristobulus pada tahun 7 SM, dan Antipater II, putra tertua Herod (yang dia ada bersama isteri lain) pada tahun 4 SM Herod menuduh ketiga-tiga putera itu berusaha membunuhnya.

Herodes merampas harta milik mereka yang dia percaya tidak menyokong peraturannya. “Penyitaan kekayaan golongan atasan Yahudi yang bermusuhan menjadikannya sangat kaya dan memberikan Herod dana untuk membayar muhibah berterusan tuan Romnya, Mark Antony,” tulis Vermes.

Selain itu, Herod mendapati dirinya bertentangan dengan Cleopatra VII, ratu Mesir dan kekasih Antony. Cleopatra VII menginginkan wilayah Herodes dan menggunakan pengaruhnya dengan Antony untuk membujuknya untuk menyerahkan sebahagian wilayah Herod kepadanya.

Perikatan antara Octavian dan Antony berakhir pada 32 SM dan keduanya berhadapan dengan perang saudara, dengan Antony menguasai bahagian timur Empayar Rom dan Octavian di sebelah barat. Herod menyokong Antony dan berakhir di pihak yang kalah ketika Antony dikalahkan pada Pertempuran Actium pada 31 SM, dan membunuh diri pada 30 SM

Herod belayar ke Rhodes untuk bertemu dengan Octavian, tidak pasti apa yang akan terjadi padanya. Ketika bertemu dengan Octavian, Herod melepaskan mahkotanya dan memberitahu Octavian bahawa dia telah menyokong Antony hingga akhir, sejarawan kuno Josephus (37-100 AD) menulis.

“Saya dikalahkan dengan Antony dan dengan kejatuhannya saya mengetepikan mahkota saya. Saya datang kepada anda untuk meletakkan harapan keselamatan saya kepada watak saya yang tidak bercela, dan mempercayai bahawa anda tidak ingin tahu siapa kawannya, tetapi kawan seperti apa, saya pernah, “tulis Josephus (terjemahan oleh klasik Inggeris GA Williamson). Octavian sangat terkesan sehingga dia tidak hanya membiarkan Herod tetap menjadi raja tetapi memberinya kembali wilayah yang telah diberikan oleh Antony kepada Cleopatra VII.

Herod pembangun
“Tanpa diragukan lagi dia [Herodes] adalah pembangun terhebat di Tanah Suci, merancang dan mengawasi pelaksanaan istana, kubu, teater, amfiteater, pelabuhan dan seluruh kota Caesarea, dan untuk menobatkan semuanya, dia menganjurkan pembangunan semula Kuil Yerusalem, “tulis Vermes.

Kuil Pertama, yang telah dibangun oleh Raja Salomo, telah dimusnahkan ketika orang Babilonia menawan Yerusalem pada tahun 587 SM. Sementara sebuah kuil Yahudi dibina di lokasi pada akhir abad ke-6 SM, Herodes membina sebuah kuil baru yang jauh lebih besar. Sejarawan hari ini sering menyebutnya sebagai “Kuil Kedua.”

Iklan

Walaupun sebahagian besar Kuil Kedua telah dimusnahkan oleh orang Rom pada tahun 70 Masihi, sebahagian daripadanya masih ada. “Bahagian monumental yang masih ada adalah Tembok Barat (atau Meratap) yang terkenal di Yerusalem, peringatan mulia bagi beberapa orang, dan tempat paling suci penyembahan Yahudi untuk orang lain,” tulis Vermes.

Tempat terkenal Herod lain yang dibina termasuk Masada , sebuah kubu istana-puncak tebing yang dihiasi dengan mozek yang indah; dan Herodium, sebuah kompleks yang terletak 7.5 batu (12 kilometer) dari Yerusalem yang berisi istana, rumah mandi, rumah kolam dan struktur lain yang dibina di atas bukit buatan manusia.

Herod juga membantu menyelamatkan Sukan Olimpik kuno. Dia menyumbangkan “sejumlah besar uang untuk dukungan keuangan dari pertandingan Olimpik kuadrenial, yang kelangsungan hidupnya terancam oleh kekurangan dana.” Vermes menulis. Dan kerana bantuan kewangan Herod, “penganjur permainan kuno memilih Herod sebagai presiden Olimpik yang kekal dan mencatatkannya dalam prasasti.”

Adakah dia membunuh Yesus?
Sejarawan secara umumnya percaya bahawa Herodes meninggal pada tahun 4 SM, walaupun ada argumen yang mengatakan bahawa dia meninggal pada tahun 5 SM atau 1 SM Injil Matius mendakwa bahawa dia berusaha membunuh bayi Yesus dan berjaya membunuh semua bayi lain di Betlehem dalam suatu peristiwa yang kadang-kadang disebut “pembunuhan beramai-ramai orang yang tidak bersalah.” Pada masa ini, para sejarawan umumnya menganggap tuntutan ini sebagai tidak benar .

“Pembunuhan beramai-ramai orang yang tidak bersalah ‘mungkin mencerminkan dramatisasi Kristiani terhadap pelaksanaan Herodes terhadap anak-anaknya sendiri,” Peter Richardson, seorang profesor agama di University of Toronto, dan Amy Marie Fisher, seorang pengajar agama tambahan di Universiti Edmonton, menulis dalam buku mereka “Herod: King of the Jewish and Friend of the Romans: Second edition” (Routledge, 2018).

Kisah lain yang menyebutkan Herodes, yang diceritakan dalam Injil Lukas, mendakwa bahawa Maria dan Yusuf (ibu bapa Yesus) harus didaftarkan dalam bancian pada saat Yesus dilahirkan. Ini juga diyakini oleh sejarawan zaman moden sebagai tidak benar, kerana tidak ada bukti mengenai banci yang berlaku semasa pemerintahan Herodes.

“Adapun bancian, yang bertujuan untuk mempersiapkan pengenalan perpajakan Rom di Judaea, hal itu tidak mungkin terjadi pada masa pemerintahan Herodes. Sebagai teman Rom, seorang rexus atau raja sekutu, dia dibebaskan dari campur tangan semacam itu,” Vermes menulis, menyatakan bahawa tidak ada bancian yang berlaku di Yudea hingga 6 Masihi.

Fakta bahawa Alkitab mendakwa bahawa Yesus dilahirkan sebelum Herodes meninggal dunia menimbulkan masalah yang telah lama dibahaskan oleh para sarjana. Adakah Yesus sebenarnya dilahirkan pada tahun 4 SM, sebelum Herodes meninggal? Atau, adakah Herodes hidup lebih lama daripada catatan sejarah, dan tidak mati hingga hampir 1 SM? Atau, adakah dakwaan Alkitab bahawa Yesus dilahirkan sebelum Herodes meninggal tidak benar? Jawapan untuk persoalan ini telah diperdebatkan oleh para sarjana selama lebih dari satu abad.

Pengakhiran suram
Iklan

Pemberontakan semakin hampir di penghujung hidup Herodes. Tidak lama sebelum Herodes meninggal, ada kumpulan yang berusaha menurunkan helang, simbol Rom, dari Kuil Kedua. Herodes meminta orang-orang yang terlibat dengan perbuatan itu dilaksanakan . Harapan kematiannya “mulai melepaskan ketegangan yang terkubur tepat di bawah permukaan kerajaan yang tenang ….” Richardson dan Fisher menulis.

Josephus mendakwa bahawa Herod sangat dibenci pada hari-hari terakhirnya dan Herod menjadi sangat pahit terhadap bangsanya sendiri, sehingga dia meminta adiknya, Salome, untuk membunuh banyak dari mereka setelah dia meninggal. Dia kononnya mengumpulkan orang-orang yang paling terkenal di setiap desa di Judea, mengurungnya di sebuah kuda nil, dan memberi perintah kepada saudaranya Salome untuk membunuh mereka ketika dia meninggal.

Menurut Josephus, Herodes mengumumkan, “‘Saya tahu orang-orang Yahudi akan menyambut kematian saya dengan kegembiraan yang liar; tetapi saya dapat berkabung atas kisah orang lain dan memastikan pengebumian yang luar biasa jika anda akan melakukan seperti yang saya katakan. Orang-orang ini di bawah pengawasan – Segera setelah aku mati, bunuh mereka semua …. ‘”Salome tidak taat, dan membebaskan para tahanan ketika Herodes meninggal, Josephus menambahkan.

Setelah kematian Herodes, sebuah pemberontakan besar-besaran meletus di kerajaannya dan Rom terpaksa menghantar pasukan tentera.

Tidak ada gambar Herod yang masih ada hari ini. Herod tidak meletakkan gambarnya pada duit syilingnya dan patung-patung dirinya yang jarang dibina kerana bimbang menyinggung kepercayaan Yahudi yang kadang-kadang menentang “perwakilan tokoh manusia,” tulis Vermes.

Sumber tambahan :

Ketahui mengenai bidang arkeologi alkitabiah .
Ketahui seperti apa sebenarnya Yesus .
Penyelidikan menunjukkan bahawa pengorbanan haiwan memainkan peranan penting dalam ekonomi Yerusalem kuno.

0
0


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *