Galilea

Galilee ( / ɡ æ l ɪ l i / ; [1] Bahasa Ibrani : הַגָּלִיל , Hagalil ; Bahasa Arab : الجليل , rumi : al-Jalil ) ialah sebuah kawasan yang terletak di utara Israel dan selatan Lebanon . Galilee secara tradisional merujuk kepada bahagian pegunungan, dibahagikan kepada Galilee Atas ( Ibrani : הגליל העליון , HaGalil Ha’Elyon ; Arab : الجليل الأعلى ,Al Jalil Al A’alaa ) dan Lower Galilee ( Bahasa Ibrani : גליל תחתון , rumi : Galil Tahton , Bahasa Arab : الجليل الأسفل , rumi : al Jalil al Asfal ).

Galilea merujuk kepada semua wilayah yang berada di sebelah utara Gunung Carmel – rabung Gunung Gilboa dan selatan bahagian timur-barat Sungai Litani . Ia membentang dari dataran pesisir Israel dan pesisir Laut Mediterania dengan Ekar di barat, hingga Lembah Rift Jordan di sebelah timur; dan dari Litani di utara ditambah sepotong yang bersempadan dengan Dataran Tinggi Golan hingga Dan di dasar Gunung Hermon di timur laut, ke Gunung Carmel dan Gunung Gilboa di selatan. Definisi ini merangkumi dataran Lembah Jezreel di utaraJenin dan Lembah Beth Shean , lembah yang mengandungi Laut Galilea , dan Lembah Hula , walaupun biasanya tidak termasuk pinggiran utara Haifa . Dengan definisi ini, ia bertindih dengan banyak wilayah pentadbiran utara Israel dan dengan selatan Lebanon .

Etimologi

Nama Israel wilayah ini berasal dari akar Ibrani גָּלִיל ( galíl ), kata yang paling unik untuk ‘daerah’, dan biasanya ‘silinder’. Bentuk Ibrani yang digunakan dalam Yesaya 8:23 (atau 9: 1 dalam versi Alkitab yang berbeza) berada dalam keadaan konstruk , g’lil ha-goyím ( Ibrani : גְּלִיל הַגּוֹיִם ), yang bermaksud ‘Galilea bangsa-bangsa’, yaitu bahagian dari Galilea dihuni oleh orang kafir pada masa buku itu ditulis.

Wilayah ini pada gilirannya menimbulkan nama bahasa Inggris untuk “Laut Galilea” yang disebut seperti itu dalam banyak bahasa termasuk bahasa Arab kuno. Dalam bahasa Ibrani, tasik disebut sebagai Kinneret ( Bilangan 34:11, dll.), Dari bahasa Ibrani kinnor (‘ harpa ‘, menggambarkan bentuknya ); Tasik Gennesaret ( Lukas 5: 1, dll.), Dari Ginosar , dari ge (‘ lembah ‘) dan sama ada netser (‘ cabang ‘) atau natsor (‘untuk menjaga’, ‘untuk menonton’), yang mungkin merupakan rujukan ke bandar Nazareth ; [petikan diperlukan ]dan sebagai alternatifnya dinamakanLaut Tiberias(Yohanes6: 1, dll.), dari kotaTiberiasdi hujung barat daya, yang dinamakan sempena maharaja Romawi abad pertama,Tiberius. Ini adalah tiga nama yang digunakan dalam sastera pengarang Yahudi dalaman dan bukannya “Laut Galilea”. [2]Namun, orang Yahudi menggunakan “Galilea” untuk merujuk ke seluruh wilayah (Aramaicהגלילי), termasuk tasiknya.

Sempadan dan geografi

Sempadan Galilea, dipecah menjadi Galilee Atas dan Galilea Bawah , digambarkan oleh Josephus dalam Perang Yahudi : [3]

Sekarang Phoenicia dan Syria meliputi sekitar Galilea, yang dua, dan disebut Hulu Galilea dan Bawah. Mereka dibatasi menuju matahari terbenam, dengan batas wilayah milik Ptolemais, dan oleh Carmel; gunung mana yang sebelumnya menjadi milik orang Galilea, tetapi sekarang milik orang Tyria; ke gunung mana yang berdekatan dengan Gaba, yang disebut Kota Penunggang Kuda, kerana para penunggang kuda yang diberhentikan oleh Herodes raja tinggal di dalamnya; mereka dibatasi di selatan dengan Samaria dan Scythopolis, sejauh sungai Jordan; di sebelah timur dengan Hippeae dan Gadaris, dan juga dengan Ganlonitis, dan perbatasan kerajaan Agrippa; bahagian utara dikelilingi oleh Tirus, dan negara orang Tyria. Adapun Galilea yang disebut Bawah, itu memanjang dari Tiberias hingga Zabulon, dan tempat-tempat maritim Ptolemais adalah jirannya; luasnya berasal dari desa yang disebut Xaloth, yang terletak di dataran besar, sejauh Bersabe, dari mana awalnya juga diambil luasnya Galilee Atas, sejauh desa Baca, yang membahagi tanah orang-orang Tyria darinya ; panjangnya juga dari Meloth ke Thella, sebuah kampung berhampiran dengan Jordan.[4]

Sebahagian besar Galilea terdiri dari kawasan berbatu, pada ketinggian antara 500 dan 700 m. Beberapa gunung tinggi berada di wilayah ini, termasuk Gunung Tabor dan Gunung Meron , yang mempunyai suhu dan curah hujan yang tinggi. Akibat iklim ini, flora dan fauna berkembang di rantau ini, sementara banyak burung setiap tahun berhijrah dari iklim yang lebih dingin ke Afrika dan kembali melalui koridor Hula –Jordan. Aliran dan air terjun, yang terakhir terutama di Hulu Galilea, bersama dengan ladang hijau yang luas dan bunga liar yang berwarna-warni, serta banyak kota yang mempunyai kepentingan alkitabiah , menjadikan wilayah ini sebagai destinasi pelancongan yang popular .

Kerana curah hujan yang tinggi 900 milimeter (35 inci) –1200 milimeter (47 inci), suhu ringan dan gunung tinggi (ketinggian Gunung Meron adalah 1.000–1208 m), wilayah Galilea atas mengandungi beberapa flora dan fauna khas: juniper berduri ( Juniperus oxycedrus ), cedar Lubnan ( Cedrus libani ), yang tumbuh di sebuah kebun kecil di Mount Meron, cyclamens , paeonias dan Rhododendron ponticum yang kadang-kadang muncul di Meron.

Western Galilee ( Bahasa Ibrani : גליל מערבי , rumi : Galil Ma’aravi ) adalah satu istilah moden merujuk kepada bahagian barat Upper Galilee dan pantai, dan biasanya juga bahagian barat laut Lower Galilee, kebanyakannya bertindih dengan Acre sub- daerah. Galilee Panhandle adalah istilah umum yang merujuk pada “panhandle” di timur yang meluas ke utara, di mana Lubnan berada di sebelah barat, dan meliputi Lembah Hula dan pergunungan Ramot Naftali di Hulu Galilea.

Sejarah

Zaman Besi dan Alkitab Ibrani

Menurut Alkitab , Galilea diberi nama oleh orang Israel dan merupakan wilayah suku Naftali dan Dan, kadang-kadang tumpang tindih dengan tanah Suku Asher . [5] Namun, Dan tersebar di antara seluruh rakyat dan bukannya terpencil ke tanah Dan, kerana Suku Dan adalah penegak undang-undang dan kehakiman tempatan turun-temurun untuk seluruh bangsa. [6] [ sumber bukan utama diperlukan ] Biasanya, [ kapan? ] Galilee hanya disebut sebagai Naphthali.

Bab 9 dari 1 Raja menyatakan bahawa Salomo memberi penghargaan kepada sekutu Fenisia , Raja Hiram I dari Sidon , dengan dua puluh kota di tanah Galilea, yang kemudiannya akan diselesaikan oleh orang asing semasa dan sesudah pemerintahan Hiram, atau oleh mereka yang mempunyai diusir secara paksa di sana oleh penakluk kemudian seperti orang Asiria . Hiram, untuk membalas hadiah sebelumnya yang diberikan kepada Daud , menerima dataran tinggi di antara pergunungan Naphtali dan menamakannya sebagai “tanah Cabul ” untuk sementara waktu. [7]

Zaman purba klasik

Semasa pengembangan di bawah dinasti Hasmonean, sebahagian besar wilayah Galilea ditaklukkan dan dianeksasi oleh Raja Hasmonean pertama Judaea Aristobulus I (104 – 103 SM). Galilea pada abad pertama dipenuhi dengan bandar-bandar kecil dan kampung-kampung. Sejarawan Yahudi Josephus mendakwa bahawa terdapat 204 bandar kecil di Galilea, tetapi para sarjana moden percaya perkiraan ini sebagai keterlaluan. Sebilangan besar bandar-bandar ini terletak di sekitar Laut Galilea, yang berisi banyak ikan yang dapat dimakan dan dikelilingi oleh tanah yang subur. Ikan masin, kering, dan acar adalah barang eksport yang penting . Pada tahun 4 SM, seorang pemberontak bernama Yehuda menjarah kota terbesar di Galilea, Sepphoris . Menurut Josephus, gabenor SyriaPublius Quinctilius Varus bertindak balas dengan memecat Sepphoris dan menjual penduduk menjadi hamba, tetapi arkeologi wilayah ini tidak memiliki bukti pemusnahan tersebut. [9] [10]

Setelah kematian Herod Agung pada tahun yang sama, maharaja Rom Augustus melantik anaknya Herod Antipas sebagai tetrarch Galilee , yang tetap menjadi negara pelanggan Rom . Antipas memberi penghormatan kepada Kerajaan Rom sebagai pertukaran perlindungan Rom. Orang Rom tidak menempatkan pasukan di Galilea, tetapi mengancam akan membalas dendam terhadap siapa pun yang menyerangnya. Selama dia terus memberi penghormatan, Antipas diizinkan untuk memerintah namun dia mahu [8]dan dibenarkan untuk mencetak duit syilingnya sendiri. Antipas relatif mematuhi undang-undang dan adat Yahudi. Walaupun istananya dihiasi dengan ukiran binatang, yang dianggap oleh banyak orang Yahudi sebagai pelanggaran terhadap undang-undang yang melarang berhala, koinnya hanya mempunyai reka bentuk pertanian, yang dianggapnya diterima oleh rakyatnya.

Secara umum, Antipas adalah penguasa yang mampu; Josephus tidak mencatat kejadian dia menggunakan kekuatan untuk memberontak dan dia memiliki pemerintahan yang panjang dan makmur. Namun, banyak orang Yahudi mungkin membencinya kerana tidak cukup taat. [8] Antipas membina semula kota Sepphoris [10] dan, pada tahun 18 CE atau 19 CE, dia mendirikan kota baru Tiberias . Kedua-dua bandar ini menjadi pusat budaya terbesar di Galilea. [8] Mereka adalah pusat utama pengaruh Yunani-Rom, tetapi masih utamanya Yahudi. Jurang besar wujud antara orang kaya dan miskin, [10] tetapi kurangnya pemberontakan menunjukkan bahawa cukai tidak terlalu tinggi dan bahawa kebanyakan orang Galilea tidak merasakan penghidupan mereka terancam. [8]

Penemuan arkeologi sinagog dari zaman Hellenistik dan Rom di Galilea menunjukkan pengaruh Phoenician yang kuat , dan tahap toleransi yang tinggi terhadap budaya lain berbanding dengan pusat agama Yahudi yang lain. [11] Menjelang pemerintahannya, Antipas mengahwini Herodias anak saudaranya , yang sudah berkahwin dengan salah seorang pamannya yang lain. Isterinya, yang dia bercerai, melarikan diri kepada ayahnya Aretas , seorang raja Arab, yang menyerang Galilea dan mengalahkan pasukan Antipas sebelum menarik diri. Josephus dan Injil Markus [12] mencatatkan bahawa pengkhotbah perjalanan John the Baptist mengkritik Antipas atas perkahwinannya dan Antipas mengakibatkannya dipenjarakan dan kemudiandipenggal . [8]

Pada sekitar 39 M, atas desakan Herodias , Antipas pergi ke Rom untuk meminta agar dia ditinggikan dari status tetrarch ke status raja. Bangsa Rom mendapati dia bersalah menyimpan senjata, jadi dia dikeluarkan dari kekuasaan dan diasingkan, mengakhiri pemerintahannya selama empat puluh tiga tahun. Semasa Pemberontakan Besar (66-73 M), kumpulan orang Yahudi menghancurkan istana Herod Antipas. [8] Menurut legenda Ibrani abad pertengahan, Simeon bar Yochai , salah satu yang paling terkenal dari semua Tannaim, menulis Zohar ketika tinggal di Galilea. [13] Galilea Timur mengekalkan majoriti Yahudi sehingga sekurang-kurangnya abad ketujuh. [14]

Zaman Muslim awal dan tentera Salib

Setelah penaklukan Levant oleh Muslim pada tahun 630-an, Galilea membentuk sebahagian daripada Jund al-Urdunn (daerah tentera Jordan), yang merupakan sebahagian daripada Bilad al-Sham (Syria Islam). Bandar-bandar utamanya adalah Tiberias ibukota daerah, Qadas , Beisan , Acre , Saffuriya , dan Kabul . [15]

The Syiah Fatimiyyah menakluki rantau ini pada abad ke-10; sekte yang berpisah, yang menghormati khalifah Fatimiyah al-Hakim , membentuk agama Druze , berpusat di Gunung Lebanon dan sebahagiannya di Galilea. Semasa Perang Salib , Galilee disusun menjadi Principality of Galilee , salah satu serangan Salib yang paling penting.

Zaman Uthmaniah

Semasa awal era Uthmaniyyah, Galilea diperintah sebagai Safad Sanjak , awalnya merupakan bagian dari unit pentadbiran yang lebih besar di Damascus Eyalet (1549-1660) dan kemudian sebagai bagian dari Sidon Eyalet (1660-1864). Selama abad ke-18, bahagian pentadbiran Galilee diubah namanya menjadi Acre Sanjak , dan Eyalet itu sendiri menjadi pusat di Acre, dengan kenyataannya menjadi Acre Eyalet antara tahun 1775 dan 1841.

Penduduk Yahudi di Galilea meningkat dengan ketara berikutan pengusiran mereka dari Sepanyol dan sambutan dari Kerajaan Uthmaniyyah . Komuniti selama ini menjadikan Safed sebagai pusat tenunan dan pembuatan kain antarabangsa, dan juga laman utama untuk belajar Yahudi. [16] Hari ini ia tetap menjadi salah satu dari empat kota suci Yahudi dan pusat kabbalah .

Pada pertengahan abad ke-17, Galilea dan Gunung Lebanon menjadi tempat perebutan kuasa Druze , yang berlaku selari dengan banyak kemusnahan di wilayah tersebut dan penurunan kota-kota besar.

Pada pertengahan abad ke-18, Galilee terjebak dalam pergaduhan antara pemimpin Arab , Zahir al-Umar dan pihak berkuasa Uthmaniyyah yang berpusat di Damsyik . Zahir memerintah Galilea selama 25 tahun sehingga penyokong Uthmaniyyah Jezzar Pasha menakluki wilayah itu pada tahun 1775.

Pada tahun 1831, Galilea, yang merupakan sebahagian dari Syria Uthmaniyyah , bertukar tangan dari Uthmaniyyah kepada Ibrahim Pasha dari Mesir hingga tahun 1840. Dalam tempoh ini, polisi sosial dan politik yang agresif diperkenalkan, yang menyebabkan pemberontakan Arab 1834 yang ganas . Dalam proses pemberontakan ini, komuniti Yahudi Safed telah dikurangkan, sekiranya Safed Plunder oleh pemberontak. Pemberontak Arab kemudian dikalahkan oleh tentera Mesir, walaupun pada tahun 1838, Druze of Galilee memimpin pemberontakan lain . Pada tahun 1834 dan 1837 , gempa bumi besar meratakan sebahagian besar bandar, mengakibatkan kehilangan nyawa yang besar.

Setelah reformasi Tanszimat tahun 1864 di Empayar Uthmaniyyah, Galilea tetap berada di dalam Acre Sanjak , tetapi dipindahkan dari Sidon Eyalet ke Syria Vilayet yang baru dibentuk dan tidak lama lagi, dari tahun 1888, ditadbir dari Beirut Vilayet .

Pada tahun 1866, hospital pertama Galilee, Hospital Nazareth , didirikan di bawah pimpinan mubaligh Amerika-Armenia, Dr. Kaloost Vartan , dibantu oleh mubaligh Jerman John Zeller .

Pada awal abad ke-20, Galilee tetap menjadi sebahagian daripada Acre Sanjak dari Syria Uthmaniyyah. Ia ditadbir sebagai wilayah paling selatan di Beirut Vilayet .

Pentadbiran Inggeris
Berikutan kekalahan Empayar Uthmaniyyah dalam Perang Dunia I , dan Gencatan Senjata Mudros , ia berada di bawah pemerintahan British, sebagai sebahagian daripada Pentadbiran Wilayah Musuh . Tidak lama kemudian, pada tahun 1920, wilayah ini termasuk dalam wilayah Mandat British, secara rasmi menjadi bagian dari Wajib Palestin dari tahun 1923.

Zaman Israel
Selepas perang Arab-Israel 1948 , hampir keseluruhan Galilea berada di bawah kawalan Israel. Sebilangan besar penduduk melarikan diri atau terpaksa pergi, meninggalkan puluhan seluruh kampung kosong; namun, sebuah komuniti Arab Israel yang besar tetap berpusat di dan dekat bandar-bandar Nazaret, Acre , Tamra , Sakhnin , dan Shefa-‘Amr , disebabkan oleh beberapa tahap hubungan yang berjaya dengan Druze. The kibbutzim sekitar danau Galilea, kadang-kadang dibuang kulit oleh tentera Syria ‘s meriam sehingga Israel merampas Western Golan Heights dalam 1967 Perang Enam Hari .

Pada tahun 1970-an dan awal 1980-an, Pertubuhan Pembebasan Palestin (PLO) melancarkan banyak serangan ke atas bandar-bandar dan kampung-kampung di Hulu dan Barat Galilea dari Lubnan . Ini sejajar dengan ketidakstabilan umum Lebanon Selatan , yang menjadi tempat pertempuran sengit sektarian yang merosot menjadi Perang Saudara Lubnan . Semasa perang, Israel memulakan Operasi Litani (1979) dan Operasi Peace For Galilee(1982) dengan objektif yang dinyatakan untuk memusnahkan infrastruktur PLO di Lubnan, melindungi warga Galilea dan menyokong militan Lebanon bersekutu. Israel mengambil alih sebahagian besar Lebanon selatan untuk menyokong milisi Lebanon Kristian hingga tahun 1985, ketika ia menarik diri ke zon penyangga keselamatan yang sempit .

Dari tahun 1985 hingga 2000, Hezbollah , dan lebih awal Amal , terlibat dalam Tentera Lubnan Selatan disokong oleh Angkatan Pertahanan Israel , kadang-kadang serangan Upper Galilee masyarakat dengan Katyusha roket. Pada bulan Mei 2000, perdana menteri Israel Ehud Barak secara sepihak menarik pasukan IDF dari selatan Lebanon, mempertahankan pasukan keselamatan di sisi Israel di sempadan antarabangsa yang diakui oleh PBB . Langkah itu membawa kejatuhan Tentera Lebanon Selatandan pengambilalihan Lubnan Selatan oleh Hizbullah. Namun, walaupun Israel menarik diri, pertempuran antara Hizbullah dan Israel berlanjutan di sepanjang sempadan, dan pemerhati PBB mengutuk keduanya atas serangan mereka.

The 2006 Israel-Lebanon konflik dicirikan oleh round-the-jam serangan Katyusha roket (dengan pelbagai diperluaskan lagi) dengan Hezbollah di seluruh Galilea, dengan jarak jauh, peluru berpandu darat dilancarkan memukul sejauh selatan sehingga Sharon Plain , Lembah Jezreel , dan Lembah Jordan di bawah Laut Galilea.

Demografi

Sehingga tahun 2006 , terdapat 1.2 juta penduduk di Galilea, di mana 47% adalah orang Yahudi. [17] The Jewish Agency telah cuba untuk meningkatkan penduduk Yahudi di kawasan ini, [18] tetapi penduduk bukan Yahudi juga mempunyai kadar pertumbuhan yang tinggi. [17]

Bandar-bandar terbesar di rantau ini ialah Acre, Nahariya, Nazareth, Safed, Karmiel , Shaghur , Shefa-‘Amr , Afula , dan Tiberias. [19] Bandar pelabuhan Haifa berfungsi sebagai pusat komersial untuk seluruh wilayah.

Kerana kawasannya yang berbukit, kebanyakan orang di Galilea tinggal di kampung-kampung kecil yang dihubungkan dengan jalan raya yang agak sedikit. [20] Sebuah jalan kereta api melintasi selatan dari Nahariya di sepanjang pantai Mediterranean , dan sebuah garpu di sebelah timur dibuka pada tahun 2016. Sumber-sumber utama kehidupan di seluruh kawasan ini adalah pertanian dan pelancongan. Taman perindustrian sedang dibangunkan, membawa lebih banyak peluang pekerjaan kepada penduduk tempatan yang meliputi banyak pendatang baru-baru ini. Kerajaan Israel menyumbang dana untuk inisiatif swasta, Galilee Finance Facility, yang dianjurkan oleh Milken Institute dan Koret Economic Development Fund . [21]

Galilea adalah rumah bagi populasi Arab yang besar , [22] [23] yang terdiri daripada majoriti Muslim dan dua populasi yang lebih kecil, dari Druze dan Kristian Arab , dengan ukuran yang setanding. Baik Druze Israel dan Kristian mempunyai majoriti mereka di Galilea. [24] [25] Minoriti lain yang terkenal adalah orang Badwi, orang Maronit dan orang -orang Circassians .

Bahagian utara-tengah Galilea juga dikenal sebagai Galilea Tengah, membentang dari perbatasan dengan Lubnan hingga ke pinggir utara Lembah Jezreel, termasuk kota-kota Nazaret dan Sakhnin, memiliki mayoritas Arab 75% dengan kebanyakan orang Yahudi penduduk yang tinggal di bandar-bandar di puncak bukit seperti Upper Nazareth . Bahagian utara utara Galilea tengah, yang mengelilingi Karmiel dan Sakhnin dikenal sebagai “Jantung Galilea”. Galilea timur hampir 100% Yahudi. Bahagian ini merangkumi Jari Galilea , Lembah Sungai Jordan, dan tepi Laut Galilea, dan mengandungi dua dari Empat Kota Suci Yahudi. Bahagian selatan Galilea, termasuk Lembah Jezreel, dan wilayah Gilboa juga hampir 100% Yahudi, dengan beberapa perkampungan Arab kecil berhampiran sempadan Tepi Barat . Kira-kira 80% penduduk Galilea Barat beragama Yahudi, hingga ke sempadan Lubnan. Orang-orang Yahudi juga membentuk majoriti kecil di Galilea Hulu yang berbukit dengan jumlah penduduk minoriti Arab (terutamanya Druze dan Kristian).

Pada tahun 2011, Galilea menarik penghijrahan dalaman orang-orang Yahudi Haredi yang ketara , yang semakin berpindah ke Galilea dan Negev sebagai jawapan kepada kenaikan harga perumahan di Israel tengah. [26]

Pelancongan

Galilee adalah destinasi popular bagi pelancong domestik dan asing yang menikmati persembahan pemandangan, rekreasi, dan gastronomi. Galilea menarik banyak jemaah Kristian , karena banyak keajaiban Yesus terjadi, menurut Perjanjian Baru , di tepi Laut Galilea – termasuk berjalan di atas air , menenangkan ribut , dan memberi makan lima ribu orang di Tabgha . Di samping itu, banyak laman kepentingan alkitabiah terletak di Galilea, seperti Megiddo , Jezreel Valley, Mount Tabor, Hazor , Horns of Hattin , dan banyak lagi.

Laluan pendakian yang terkenal yang dikenali sebagai yam leyam , atau laut ke laut, mula berjalan kaki di Mediterranean. Mereka kemudian mengembara melalui pergunungan Galilea, Tabor, Neria, dan Meron, hingga tujuan akhir mereka, Kinneret (Laut Galilee).

Pada bulan April 2011, Israel melancarkan ” Jesus Trail “, jejak pendakian sejauh 40 batu (60 km) di Galilea untuk jemaah haji Kristian. Laluan ini merangkumi rangkaian jalan setapak, jalan raya, dan jalan basikal yang menghubungkan laman-laman yang menjadi pusat kehidupan Yesus dan murid-muridnya, termasuk Tabgha , tempat tradisional keajaiban Yesus tentang roti dan ikan, dan Gunung Syukur , tempat dia menyampaikan Khutbah di Gunung. Ia berakhir di Capernaum di tepi Laut Galilea, di mana Yesus menyokong ajarannya. [27]

Banyak keluarga kibbutzim dan moshav mengendalikan Zimmern (bahasa Jerman: “bilik”, istilah tempatan untuk Tempat Tidur dan sarapan ). Banyak festival diadakan sepanjang tahun, terutamanya pada musim cuti musim luruh dan musim bunga. Ini termasuk Festival Acre (Acco) Teater Alternatif, [28] festival menuai zaitun, festival muzik yang menampilkan rakyat Anglo-Amerika, klezmer , Renaissance, dan muzik ruang , dan Karmiel Dance Festival .

Masakan

Masakan Galilee sangat pelbagai. Makanan lebih ringan daripada di wilayah tengah dan selatan. Produk tenusu banyak dikonsumsi (terutama keju Safed yang berasal dari pergunungan Galilee Atas ). Herba seperti thyme, pudina, pasli, kemangi, dan rosemary sangat biasa dengan semua perkara termasuk celup, daging, ikan, rebusan dan keju. Di bahagian timur Galilea, terdapat ikan air tawar sebanyak daging (terutama Tilapiayang tinggal di Laut Galilea, sungai Jordan, dan sungai-sungai lain di rantau ini), termasuk ikan yang diisi dengan thyme dan dipanggang dengan rosemary secukup rasa, atau diisi dengan daun oregano, kemudian dihiasi dengan pasli dan disajikan dengan lemon untuk labu. Teknik ini ada di bahagian lain negara termasuk pantai Mediterania dan Laut Merah. Keistimewaan rantau ini adalah Tilapia panggang yang dibumbui dengan saderi, pudina dan banyak jus lemon. Ikan bakar dengan tahini juga biasa di Tiberias sementara orang Galilea pesisir lebih suka mengganti tahini dengan yogurt dan menambahkan sumac di atasnya.

Galilea terkenal dengan zaitun, delima, anggur dan terutama Labneh w ‘ Za’atar yang disajikan dengan roti pita, rebusan daging dengan anggur, delima dan ramuan seperti akub, pasli, khalmit , pudina, adas, dll. biasa. Galilea kubba biasanya dibumbui dengan jintan, kayu manis, kapulaga, jus delima pekat , bawang, pasli dan kacang pinus dan disajikan sebagai meze dengan tahini celup. Kebab juga dibuat hampir sama dengan sumac menggantikan kapulaga dan karbohidrat kadang-kadang menggantikan jus delima. Kerana iklimnya, daging lembu menjadi lebih popular daripada domba, walaupun kedua-duanya masih dimakan di sana. Kurma terkenal di iklim tropika di Galilea Timur.

Kawasan kecil

Galilea sering dibahagikan kepada subkawasan ini, yang sering bertindih:

Lower Galilee meliputi kawasan di utara Lembah ( Jezreel , Harod dan Beth Shean Valley ) dan selatan Lembah Beit HaKerem . Sempadannya ke timur di Jordan Rift Valley . Ia mengandungi kota Nazaret Arab dan kampung Cana .
Hulu Galilee membentang dari Lembah Beit HaKerem ke utara ke selatan Lubnan. Sempadan timurnya adalah Lembah Hula dan Laut Galilee yang memisahkannya dari Dataran Tinggi Golan. Di sebelah barat ia sampai ke Dataran Pantai yang memisahkannya dari Laut Tengah.
The Yizreel Valley
The ” Galilee Panhandle ” ( Ibrani : אצבע הגליל , Etzba HaGalil , menyala. “Finger of Galilee”) adalah pancaran di sepanjang Lembah Hulah ; ia mengandungi kota Metulla dan Qiryat Shemona , dan Dan dan sebahagian sungai Banias .
The Jordan Valley dari hujung selatan Laut Galilee ke Beit She’an.
The Hula Valley
The Korazim Plateau
The Sea of Galilee dan lembah yang
The Beit She’an lembah di persimpangan sungai Yordan dan lanjutan Yizreel Valleys
Gunung Gilboa
Galilea Barat dalam definisi minimum merujuk kepada dataran pantai di sebelah barat Galilee Atas, juga dikenal sebagai Dataran Asher, atau Dataran Galilea, yang membentang dari utara Acre di Rosh HaNikra di perbatasan Israel-Lebanon , dan di definisi luas yang umum menambah bahagian barat Galilee Atas, dan biasanya bahagian barat laut Galilee Bawah juga, sesuai lebih kurang dengan sub-daerah Acre atau Daerah Utara .

Rujukan

“Galilee” . Kamus Tanpa Ringkas Random House Webster .
Bilik, Adrian (2006). Tanda Letak Dunia: Asal dan Maksud Nama untuk 6,600 Negara, Bandar, Wilayah, Ciri Alam, dan Tapak Bersejarah (edisi ke-2). McFarland. hlm. 138. ISBN 978-0-7864-2248-7.
Jürgen Zangenberg; Harold W. Attridge; Dale B. Martin (2007). Agama, Etnik, dan Identiti di Galilea Kuno: Wilayah dalam Peralihan . Mohr Siebeck. hlm 84–. ISBN 978-3-16-149044-6.
Josephus, J. BJ 3.35
“Peta Dua Belas Suku Israel | Perpustakaan Maya Yahudi” . jewishvirtuallibrary.org . Diakses pada 2015-05-18 .
Kej 49:16 rujukan paling awal antara lain
Sejarah Phoenicia , oleh George Rawlinson 1889, “Phoenicia di bawah hegemoni Tirus (SM 1252-877)”
Sanders, EP(1993). Tokoh Sejarah Yesus. London, England, New York City, New York, Ringwood, Australia, Toronto, Ontario, dan Auckland, New Zealand: Penguin Books. hlm.20–22. ISBN 978-0-14-014499-4.
Eric M. Meyers, ‘Sepphoris pada Malam Pemberontakan Besar (67-68 M): Arkeologi dan Josephus,’ dalam Eric M. Meyers, Galilee Sepanjang Abad: Pertemuan Budaya, Eisenbrauns, 1999 hlm.109ff., hlm. 114: (Josephus, Ant. 17.271-87; Perang 2.56–69).
Casey, Maurice(2010). Jesus of Nazareth: Kisah Hidup dan Pengajarannya Seorang Sejarawan Bebas . New York City, New York dan London, England: T&T Clark. hlm.164–169. ISBN 978-0-567-64517-3.
“keluaran / 2007/11/071121100831” . sciencedaily.com . Diakses pada 2015-05-18 .
Bible , Markus 6: 17–29
Scharfstein, S. (2004). Sejarah Yahudi dan Anda . Ktav Pub Diperbadankan. hlm. 24. ISBN 9780881258066. Diakses pada 2015-05-18 .
Leibner, Uzi. “Penempatan dan Demografi di Galilea Timur Rom dan Byzantine” .
Le Strange, Guy. (1890) Palestin Di Bawah Umat Islam hlm 30–32.
“Agensi Yahudi untuk Israel” . jafi.org.il. Diarkibkan daripada yang asal pada 2009-12-22 . Diakses pada 2015-05-18 .
Ofer Petersburg (12 Disember 2007). “Penduduk Yahudi di Galilea menurun”. Ynet . Diarkibkan daripadayang asalpada 9 Disember 2012. Diakses pada 2008-02-01 .
“30 penempatan dirancang untuk Negev dan Galilee” . 2003-08-08 . Diakses pada 2008-01-19 .
“Tempat Yang Boleh Dilawati Di Israel” . govisitisrae. Diarkibkan daripada yang asal pada 2013-07-04 . Diakses pada 2013-07-25 .
“Galilea pada Zaman Yesus adalah Pusat Perubahan” . Sejarah Purba . Diakses pada 2013-07-25 .
Matthew Krieger (19 November 2007). “Kerajaan tidak dijangka menyertai pembiayaan projek pembangunan utara yang besar” . The Jerusalem Post . Diarkibkan daripada yang asal pada 13 Ogos 2011 . Diakses pada 2007-11-20 .
Biro Perangkaan Pusat Israel (2013). “Kawasan dan Penduduk, mengikut Kumpulan, Daerah, Kecamatan dan Wilayah Semula jadi” (PDF) . Abstrak Statistik Israel (Laporan) . Diakses pada 2014-06-16 .
“Di Galilea, orang Arab Israel menemukan rumput yang lebih hijau di kawasan Yahudi” . Agensi Telegrafik Yahudi . 3 Nov 2008 . Diakses pada 2013-07-25 .
Biro Perangkaan Pusat Israel (2013). “Sumber Pertumbuhan Penduduk, Menurut Daerah, Kelompok Penduduk dan Agama” (PDF) . Abstrak Statistik Israel (Laporan) . Diakses pada 2014-06-16 .
Biro Perangkaan Pusat Israel (2002). Penduduk Arab di Israel (PDF) (Laporan). Ahli Statistik. 27 . sek. 23. Diarkibkan daripada yang asal (PDF) pada 2015-09-23 . Diakses pada 2014-06-15 .
“Haredim ‘mengambil alih ‘ ” . Perniagaan Israel, ynetnews.com. 23 Februari 2011 . Diakses pada 2015-05-18 .
Daniel Estrin, Canadian Press (15 April 2011). “Israel melancarkan jejak hiking di Galilea untuk jemaah haji Kristian” . Yahoo! Berita . Diarkibkan daripada yang asal pada 2013-03-13 . Diakses pada 2011-05-16 .
“Festival Acco” . accofestival.co.il. Diarkibkan daripada yang asal pada 2015-07-02 . Diakses pada 2015-05-18 .
Sumber

 

0
0


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *