Press "Enter" to skip to content

Siapa Raja Mangrai?

Chiang Mai memiliki lebih dari sekadar raja yang adil dalam 700 tahun terakhir. Tetapi tidak ada yang menempa warisan yang setinggi Raja Mangrai, penguasa pertama Kerajaan Lanna dan pengasas legenda Chiang Mai. Kisahnya adalah cita-cita berani, penaklukan berdarah dan pengkhianatan yang mengerikan. Semuanya bermula pada tahun 1239 ketika Mangrai dilahirkan oleh seorang puteri Tai Lue dan seorang penguasa tempatan bernama Lao Meng. Pada usia 20, Mangrai memperoleh mahkota ayahnya, dengan cepat membuktikan dirinya sebagai raja muda yang garang dan licik dengan rasa perang. Dia secara dramatis memperluas jangkauan tanah ayahnya dan menyatukan negara-negara Tai yang berbeza untuk membangun Kerajaan Lanna yang luas. Tetapi Mangrai mempunyai rancangan yang lebih besar. Dia memerhatikan tugas yang hampir tidak dapat difikirkan: menangkap Hariphunchai. Kerajaan yang berkembang dengan bahasa, agama dan budaya sendiri, Raja Mangrai tahu bahawa Hariphunchai adalah musuh yang hebat. Oleh itu, daripada menyerang terlebih dahulu, dia mengirim mata-mata untuk menyusup ke mahkamah musuh dan menaburkan perselisihan di kalangan rakyatnya. Setelah bertahun-tahun bersubahat berjubah dan belati, orang-orang Hariphunchai bangkit melawan Raja mereka sendiri, Yi Ba, mengusirnya keluar dari kota ketika Mangrai berjalan menuju kepala pasukannya. Setelah mengalahkan Hariphunchai, Mangrai memutuskan sudah waktunya untuk membangun dirinya sebagai ibu kota baru. Oleh itu, pada tahun 1296, pembinaan bermula di Chiang Mai. Namun, kota muda itu akan menerima baptisan api dan darah. Anak lelaki Raja Hariphunchai yang dikalahkan, Raja Boek dari Lampang, menuju ke utara untuk mengepung ibu kota. Pasukan Boek disambut oleh putra bungsu Raja Mangrai, yang secara pahlawan menangkap Boek dalam pertempuran. Sementara itu, Anak sulung Mangrai semakin cemburu dengan adiknya dan bosan menunggu mahkotanya. Dia bersekongkol untuk membunuh ayahnya dan merebut kerajaan untuk dirinya sendiri, tetapi pada saat-saat terakhir ditangkap dan dihukum mati. Dikatakan bahawa Raja Mengrai tidak pernah pulih dari kejutan pengkhianatan anaknya. Dia tenggelam dalam kemurungan yang mendalam dan tidak dapat diatasi, dan berjalan tanpa tujuan melalui pasar pusat Chiang Mai. Di sinilah, pada tahun 1311, Raja Mangrai secara ajaib disambar mati oleh sepantas kilat, kematian yang tepat bagi raja yang ikonik. Dia tenggelam dalam kemurungan yang mendalam dan tidak dapat diatasi, dan berjalan tanpa tujuan melalui pasar pusat Chiang Mai. Di sinilah, pada tahun 1311, Raja Mangrai secara ajaib disambar mati oleh satu kilat, satu kematian yang tepat bagi raja ikonoklastik seperti itu. Dia tenggelam dalam kemurungan yang mendalam dan tidak dapat diatasi, dan berjalan tanpa tujuan melalui pasar pusat Chiang Mai. Di sinilah, pada tahun 1311, Raja Mangrai secara ajaib disambar mati oleh satu kilat, satu kematian yang tepat bagi raja ikonoklastik seperti itu.

0
0

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *