Press "Enter" to skip to content

Ramathibodi II

Chettathirat ( Thai : เชษฐา ธิ ราช ) atau (setelah memasuki takhta Ayutthayan) Ramathibodi II ( Thai : รามาธิบดี ที่ ๒ ; 1473–1529) adalah Raja Sukhothai dari tahun 1485 dan Raja Ayutthaya dari tahun 1491 hingga 1529. [2] [ 3] Pemerintahannya ditandai dengan hubungan Barat pertama dengan Portugis . [1] 

Putera Chettathirat adalah anak bungsu dari tiga anak lelaki Trailokanat. Saudara lelaki sulungnya, Pangeran Borommaracha, dilantik sebagai bupati Ayutthaya semasa kempen ayahnya menentang kerajaan Lanna. Saudaranya yang lain, Putera Indraracha, meninggal semasa perang dengan Lanna. Pada tahun 1485, Putera Chettathirat dilantik sebagai Uparaja, atau Putera Mahkota, dan dinobatkan sebagai Raja Sukhothai (Gelaran Raja Sukhothai adalah gelaran Putera Mahkota Ayutthayan.)

Pada tahun 1488, Trailokanat meninggal. Meskipun Chettathirat adalah Putera Mahkota, takhta Ayutthayan diwarisi oleh saudaranya Putera Borommaracha, sebagai Borommaracha III. Pada tahun 1491, Borommaracha III meninggal, menyerahkan takhta kepada Chettathirat, sehingga menyatukan kembali kedua kerajaan tersebut. Chettathiraj mengambil nama yang memerintah di Ayutthaya sebagai Ramathibodi II.

Pencerobohan Melaka

Pada tahun 1500, Ramathibodi II menghantar tentera Siam untuk menaklukkan Kesultanan Melaka. Walaupun tidak dapat menakluki Melaka, Siam berjaya mendapatkan penghormatan dari kesultanan Melaka dan kesultanan lain seperti PattaniPahang, dan Kelantan.

Namun, pada tahun 1511, Melaka jatuh ke tangan Portugis di bawah Afonso de Albuquerque. Kedutaan Albuquerque, di bawah pimpinan Duarte Fernandes, tiba di Siam pada tahun 1518. Ini adalah orang Eropah pertama di Siam. Rama Tibodi II menandatangani perjanjian dengan mereka yang memberikan Portugis “kebebasan komersial sepenuhnya”, hak untuk menubuhkan misi Kristian dan membangun gereja. [4] 

Perang dengan Lanna

Pada tahun 1513, Raja Kaew dari Lanna menyerang Sukhothai. Ramathibodi II memimpin tentera Siam untuk menghancurkan tentera yang menyerang dan terus menuju ke kawasan jantung Lanna. Pada tahun 1515, dia memecat Lampang (amalan Asia Tenggara untuk memecat tetapi tidak untuk menduduki). Dia kemudian melantik anaknya, Putera Athittayawong sebagai Raja Sukhothai.

Pembentukan sistem Corvée

Di Asia Tenggara, tenaga kerja adalah sumber kekuatan lain. Pada tahun 1518, Ramathibodi II menubuhkan sistem Siamese Corvée, sistem yang terus berlanjutan sehingga penghapusannya oleh Chulalongkorn pada tahun 1905. Orang-orang Siam – yang disebut phrai ( Thai : ไพร่ ) – dikenakan perkhidmatan buruh seumur hidup kepada pemerintah. Semua lelaki Siam yang berumur 18 tahun akan didaftarkan untuk menjadi anggota wajib militer – untuk dihantar berperang (Phrai Thaan) atau pembinaan awam (Phrai luang). Itu serupa dengan bentuk wajib militer moden. Walau bagaimanapun, sistem Siam Corvée wujud dalam pelbagai bentuk. Krom Phra Suratsawadi , sebuah jabatan birokrasi kerajaan , mengawasi wajib militer.

Rujukan:

  1. Rajanubhab, D., 2001, Perang Kita Dengan Burma, Bangkok: White Lotus Co. Ltd. , ISBN 9747534584
  2. Le May (1962) hlm. 145.
  3. Kaye (1994) hlm. 521.
  4. Chakrabongse, C., 1960, Lords of Life, London: Alvin Redman Limited
  5. Phrarajaphongsawadan chabap Luang Prasoet [The Luang Prasoet Chronicle of Ayutthaya] (BE 2542 / AD 1999) Di Prachumphongsawadan chabapkanchanaphisek lem nueng [Chronicle of Golden Jubilee Volume 1]. hlm.209-233. Bangkok: Bahagian Sastera dan Sejarah, Jabatan Seni Halus, Kementerian Pendidikan.
0
0

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *