YANG DIKANDUNG TERCICIR



Siapa yang ingin jika yang dikandungnya tercicir dalam perjalanan, lebih menyedihkan, yang dikejar juga tak dapat.

Eh, cerita apa pulak kali ini?.

Semenjak beberapa hari ini, saya selalu teringat kepada kata ‘Dunia dan Akhirat Harus Seimbang’. Kemudian saya bertanya kepada beberapa orang kawan, mereka juga tidak pasti dari mana asal usul perkataan ini. Kemudia saya cari dalam internet yang dimudahkan oleh Tuhan Yang Maha Bijaksana.

Ini yang saya ingin berkongsi dengan sesiapa yang ditakdirkan membaca tulisan saya ini. Ops.. terlupa pula mendoakan kesejahteraan saudara. Semoga selamat sejahtera dan dimurahkan rezeki.

Saya harap saudara juga boleh merujuk kepada tulisan kawan-kawan yang lain untuk membandingkan dengan tulisan saya dan sudah tentu, pandangan saudara juga sangat dialu-alukan. Semoga kita termasuk dalam golongan hamba-hamba yang berjuang di jalan Tuhan Penguasa Seluruh Alam.

Beberapa kata kunci akan digunakan sebagai asas isu ini, iaitu kita sebagai khalifah untuk memakmurkan dunia, kita sebagai hamba yang setiap perbuatan adalah kerana menurut perintah Tuhan Yang Maha Pengasih Lagi Maha Pemurah, Allah s.w.t. menyukai hambannya yang berusaha bersungguh-sungguh dan selepas ini ialah kata hati saya, sengaja saya tuliskan untuk dikongsi.

Kadang-kadang saya rasa tidak setuju dengan perkataan ‘dunia dan akhirat harus seimbang’ apabila ada puak yang menyalah tafsir mengikut kecenderungan masing-masing. Siapa yang menyuruh supaya kita menyeimbangkan dua benda yang berbeza, macamana mengukurnya, apa tiada perkataan lainkah yang lebih mudah difahami bersama.

Apakah kita dijadikan untuk mati atau untuk mengabdi kepada pencipta. Adakah matlamat hidup anda untuk mati atau untuk mengabdikan dan menjadi hamba Tuhan yang paling patuh. Sudahkah kita mengambil tahu dan mematuhi seberapa banyak perintah-perintah Tuhan Pentadbir Seluruh Alam. Atau kita sedang berkhayal.

Siapa contoh hamba Pencipta yang paling patuh sehingga disukai oleh Pencipta. Adakah beliau memilih untuk menunaikan perintah-perintah yang masyhur sahaja atau beliau buat sahaja apa yang disuruh.

Setiap manusia mempunyai kecenderungan dan kebolehan yang berbeza, oleh itu adakah mereka akan melakukan kerja-kerja yang sama sahaja, atau berebut-rebut menunaiakn kerja-kerja yang hebat sahaja mengikut kaca mata manusia sezamannya.

Apakah ukuran usaha-usaha manusia yang berbeza. Siapalah kita untuk mengukurnya, mengapa tidak diserahkan sahaja kepada Yang Maha Bijaksana dan Sangat Adil. Tidak cukupkah apabila kita mengetahui bahawa Tuhan menyukai orang yang berusaha. Samada ingin mengetahui berapa upahnya, atau menjadi hamba yang redha serta bersyukur dengan nikmat-nikmatNya.

Setiap usaha samada kerana Allah atau kerana selainnya, terpulanglah kepada Tuhan untuk memberi ganjarannya. Beruntunglah sesiapa yang sentiasa sedar dan bersyukur setiap rezeki adalah dari Allah Yang Maha Kaya dan Pemurah.

Adakah mereka yang diberi sedikit rezeki akan lebih taksub daripada mereka yang Tuhan berikan rezeki lebih banyak. Adakah perintah mengeluarkan zakat ditujukan kepada mereka yang tiada apa-apa. Adakah ingatakn supaya tidak terpedaya dengan nikmat di dunia ditujukan kepada yang tidak berada atau kepada yang berada.

Siapa yang terpedaya apabila ingin meninggalkan perintah-perintah supaya menjadi khalifah memakmurkan dunia dengan cara mementingkan diri sendiri tidak mempedulikan orang di sekitar mereka dengan kesesatan yang disangkanya. Mengapa mereka menyangka dunia adalah neraka bagi muslim ketika Allah mengatakan orang yang berjuang dijalan Tuhannya akan mendapat kemenangan.

Apabila kita mengaku bahawa setiap perbuatan adalah kerana Allah s.w.t., apa, perlu lagikah kita mengukur.

Suka(0)Tak Suka(0)
Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

SEKADAR BERTANYA



Minta maaf andainya pertanyaan ini akan menguris hatimu. Tulisan kali ini akan membincangkan dua perkataan yang mungkin saudara anggap tidak penting untuk membezakan penggunaannya kerana saya percaya ia berbeza.

Kita dijadikan sebagai khalifah untuk mengabdi kepada Allah s.w.t. Jika kita ingin menjadi hamba yang bertakwa, kita hendaklah melakukan semua suruhan dan tegahan Allah s.w.t. hanya semata-mata kerana mematuhi perintah-perintahNya.

Cuba perhatikan jika perkataan untuk dan kerana ditukar, ia akan dibaca begini :

“.. khalifah kerana mengabdi ..”
“.. semata-mata untuk mematuhi ..”

Saya pasti saudara pernah mendengar orang menyebut “.. untuk Allah s.w.t.” atau “.. kerana Allah s.w.t.”

Sekarang, saya akan salin semula apa yang ditulis dalam terjemahan Al-Quran yang mengandungi perkataan untuk Tuhan, untuk Allah, kerana Tuhaan dan kerana Allah yang menunjukkan perbuatan kita kepada Tuhan Yang Maha Mengetahui.

Untuk Tuhan

(Oleh sebab ada di antara kaum musyrik Arab yang mendakwa bahawa malaikat itu anak-anak perempuan Allah) maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada mereka itu: Adilkah mereka membahagi untuk Tuhanmu anak-anak perempuan, dan untuk mereka anak-anak lelaki? (As-Saaffaat 37:149)

Untuk Allah

Dan mereka (orang-orang musyrik) memperuntukkan dari hasil tanaman dan binatang-binatang ternak yang diciptakan oleh Allah itu, sebahagian bagi Allah (dan sebahagian lagi untuk berhala-berhala mereka), lalu mereka berkata: Ini untuk Allah – menurut anggapan mereka – dan ini untuk berhala-berhala kami.” Kemudian apa yang telah ditentukan untuk berhala-berhala mereka, maka ia tidak sampai kepada Allah (kerana mereka tidak membelanjakannya pada jalan Allah), dan apa yang telah ditentukan untuk Allah, sampai pula kepada berhala-berhala mereka (kerana mereka membelanjakannya pada jalan itu). Amatlah jahatnya apa yang mereka hukumkan itu. (Al An’aam 6:136)

Katakanlah: “Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.
(Al An’aam 6:162) – (?)

Patutkah kamu membahagi untuk diri kamu sendiri anak lelaki (yang kamu sukai), dan untuk Allah anak perempuan (yang kamu benci)? (An-Najm 53:21)

Kerana Tuhan

Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur). (Al-Kauthar 108:2)

Kerana Allah

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Al-Baqarah 2:173)

Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah, dan (sehingga) menjadilah ugama itu semata-mata kerana Allah. Kemudian jika mereka berhenti maka tidaklah ada permusuhan lagi melainkan terhadap orang-orang yang zalim.
(Al-Baqarah 2:193)

Dan sempurnakanlah ibadat Haji dan Umrah kerana Allah; maka sekiranya kamu dikepong (dan dihalang daripada menyempurnakannya ketika kamu sudah berihram, maka kamu bolehlah bertahallul serta) sembelihlah Dam yang mudah didapati; dan janganlah kamu mencukur kepala kamu (untuk bertahallul), sebelum binatang Dam itu sampai (dan disembelih) di tempatnya. Maka sesiapa di antara kamu sakit atau terdapat sesuatu yang menyakiti di kepalanya (lalu ia mencukur rambutnya), hendaklah ia membayar fidyah. Iaitu berpuasa, atau bersedekah, atau menyembelih Dam. Kemudian apabila kamu berada kembali dalam keadaan aman, maka sesiapa yang mahu menikmati kemudahan dengan mengerjakan Umrah, (dan terus menikmati kemudahan itu) hingga masa (mengerjakan) ibadat Haji, (bolehlah ia melakukannya kemudian wajiblah ia) menyembelih Dam yang mudah didapati. Kalau ia tidak dapat (mengadakan Dam), maka hendaklah ia berpuasa tiga hari dalam masa mengerjakan Haji dan tujuh hari lagi apabila kamu kembali (ke tempat masing-masing); semuanya itu sepuluh (hari) cukup sempurna. Hukum ini ialah bagi orang yang tidak tinggal menetap (di sekitar) masjid Al-Haraam (Makkah). Dan hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah; dan ketahuilah bahawasanya Allah Maha berat balasan seksaNya (terhadap orang-orang yang melanggar perintahNya). (Al-Baqarah 2:196)

Peliharalah kamu (kerjakanlah dengan tetap dan sempurna pada waktunya) segala sembahyang fardu, khasnya sembahyang Wusta (sembahyang Asar), dan berdirilah kerana Allah (dalam sembahyang kamu) dengan taat dan khusyuk.
(Al-Baqarah 2:238)

Wahai orang-orang yang beriman! Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang sentiasa menegakkan keadilan, lagi menjadi saksi (yang menerangkan kebenaran) kerana Allah, sekalipun terhadap diri kamu sendiri, atau ibu bapa dan kaum kerabat kamu. Kalaulah orang (yang didakwa) itu kaya atau miskin (maka janganlah kamu terhalang daripada menjadi saksi yang memperkatakan kebenaran disebabkan kamu bertimbang rasa), kerana Allah lebih bertimbang rasa kepada keduanya. Oleh itu, janganlah kamu turutkan hawa nafsu supaya kamu tidak menyeleweng dari keadilan. Dan jika kamu memutar-balikkan keterangan ataupun enggan (daripada menjadi saksi), maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.
(An-Nisaa’ 4:135)

Kecuali orang-orang yang bertaubat (dari perbuatan munafik itu) dan memperbaiki amalan mereka (yang salah), dan mereka pula berpegang teguh kepada (ugama) Allah, serta mengerjakan ugama mereka dengan ikhlas kerana Allah, maka mereka yang demikian itu ditempatkan bersama-sama orang-orang yang beriman (di dalam Syurga); dan Allah akan memberikan orang-orang yang beriman itu pahala yang amat besar. (An-Nisaa’ 4:146)

Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan. (Al-Maaidah 5:8)

Dan orang-orang yang berhijrah kerana Allah, sesudah mereka dianiaya (ditindas oleh musuh-musuh Islam), Kami akan menempatkan mereka di dunia ini pada tempatnya yang baik; dan sesungguhnya pahala (amal mereka yang baik itu) lebih besar di akhirat kelak, kalaulah mereka mengetahui. (Al-Nahl 16:41)

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu, maka tidaklah ia berdosa), sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Al-Nahl 16:115)

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku hanyalah mengajar dan menasihati kamu dengan satu perkara sahaja, iaitu: hendaklah kamu bersungguh-sungguh berusaha mencari kebenaran kerana Allah semata-mata, sama ada dengan cara berdua (dengan orang lain), atau seorang diri; kemudian hendaklah kamu berfikir sematang-matangnya (untuk mengetahui salah benarnya ajaranKu)”. Sebenarnya tidak ada pada (Muhammad) yang menjadi sahabat kamu sebarang penyakit gila (sebagaimana yang dituduh); ia hanyalah seorang Rasul pemberi amaran kepada kamu, sebelum kamu ditimpa azab yang berat (di akhirat). (Saba’ 34:46)

Kemudian, apabila mereka (hampir) habis tempoh idahnya, maka bolehlah kamu pegang mereka (rujuk) dengan cara yang baik, atau lepaskan mereka dengan cara yang baik; dan adakanlah dua orang saksi yang adil di antara kamu (semasa kamu merujukkan atau melepaskannya); dan hendaklah kamu (yang menjadi saksi) menyempurnakan persaksian itu kerana Allah semata-mata. Dengan hukum-hukum yang tersebut diberi peringatan dan pengajaran kepada sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), (At-Tallaq 65:2)

(Sambil berkata dengan lidah atau dengan hati): “Sesungguhnya kami memberi makan kepada kamu kerana Allah semata-mata; kami tidak berkehendakkan sebarang balasan dari kamu atau ucapan terima kasih, (Al-Insaan 76:9)

Cuba perhatikan begitu banyak perkataan ‘kerana Allah’ telah digunakan untuk mengatakan semua perbuatan kita itu dilakukan kerana mematuhi perintah Allah s.w.t.

Akhir kata, perhatikanlah ayat berikut, semoga kita sama-sama perolehi pengajaran darinya :

“Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.” (20:132)

    Suka(0)Tak Suka(0)
    Is this Post useful? Useful Useless 0 of 1 people say this Post is useful.

    PERANG AKHIR ZAMAN



    Mahukan anda, jika saya khabarkan berita mengenai peperangan dalam internet? Begini ceritanya, ketika saya sedang membaca cerita-cerita dalam laman-laman kawan kita mengenai internet, tiba-tiba timbul keinginan untuk berkhayal (angan-angan). Kemudian saya terasa ingin membaca apa yang diceritakan dalam al-quran. Akhirnya saya ingin pertontonkan apa yang saya baca iaitu :

    Maksudnya:

    61) As-Saff

    [1] Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, tetap mengucap tasbih kepada Allah; dan Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

    [2] Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

    [3] Amat besar kebenciannya di sisi Allah – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.

    [4] Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela ugamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.

    [5] Dan (ingatlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya: “ Wahai kaumku! Mengapa kamu menyakiti daku, sedang kamu mengetahui bahawa sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu?” Maka ketika mereka menyeleweng (dari kebenaran yang mereka sedia mengetahuinya), Allah selewengkan hati mereka (dari mendapat hidayah petunjuk); dan sememangnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang fasik – derhaka.

    [6] Dan (ingatlah juga peristiwa) ketika Nabi Isa ibni Maryam berkata: “Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu, mengesahkan kebenaran Kitab yang diturunkan sebelumku, iaitu Kitab Taurat, dan memberikan berita gembira dengan kedatangan seorang Rasul yang akan datang kemudian daripadaku – bernama: Ahmad”. Maka ketika ia datang kepada mereka membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata, mereka berkata: “Ini ialah sihir yang jelas nyata!”

    [7] Dan tidak ada yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan perkara dusta terhadap Allah, sedang ia diajak kepada memeluk Islam; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

    [8] Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (ugama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

    [9] Dia lah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad s.a.w) dengan membawa hidayah petunjuk dan ugama yang benar (ugama Islam), supaya Ia memenangkannya dan meninggikannya atas segala ugama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.

    [10] Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?

    [11] Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

    [12] (Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga “ Adn “. Itulah kemenangan yang besar.

    [13] Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang cepat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman.

    [14] Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (ugama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu: “Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?” Mereka menjawab: “Kamilah pembela-pembela (ugama) Allah!” (Setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Israil beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang.

    rujukan:

    senjata-perang-akhir-zaman

      Suka(0)Tak Suka(0)
      Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

      VISI



      Setiap seorang dari kita dan setiap organisasi mempunyai visi masing-masing. Kadang-kadang seorang mempunyai dua visi dalam hidupnya, satu untuknya dan satu lagi untuk organisasinya. Kadang-kadang lebih kerana menganggotai banyak organisasi. Ada juga yang mempunyai banyak visi untuk dirinya sendiri?

      Apa sebenarnya visi?
      Kamus Dewan mendifinisikan visi sebagai:

      Tanggapan dan pandangan yang jauh dan men¬dalam, terutamanya yang berkaitan dengan perkem¬bangan masa depan dan sebagainya, wawasan: pemimpin yang mempunyai keperibadian yang utuh serta ~ dalam kepimpinan; Pak Arena menganggap ~ itu penting dalam penulisan sebab tanpa ~ seseorang tidak boleh menjadi penyair, tidak boleh menjadi seniman; bervisi mempunyai visi: pemimpin negara yang ~ tinggi dan jauh.

      Apabila tiap-tiap orang atau organisasi sibuk mengejar visi masing-masing, tanpa disedari mereka sebenarnya sedang menjauhi antara satu sama lain. Kita boleh membandingkan keadaan sekumpulan pelajar yang sedang berbincang dalam kumpulan dengan sekumpulan pemuda yang sedang mengadap notebook masing-masing.

      Mengapa? Tidak bolehkan semua manusia dan organisasi mempunyai 1 visi yang boleh dikongsi bersama?, atau sekurang-kurangnya rakyat Malaysia yang percaya kepada tuhan (rukun negara) mempunyai 1 visi yang dikongsi bersama.

      Apakah visi tersebut?

      Iaitu berasaskan kepercayaan kepada tuhan, ‘setiap tindakan adalah kerana tuhan’. Kemudian, diikuti setiap seorang bebas bertindak mengikut kepercayaan masing-masing. Kemudian dikenalpasti ciri-ciri umum dan khusus bagi agama masing-masing. Apa-apa persamaan seperti kerjasama, tekun, jujur dan lain-lain dijadikan sebagai alat-alat untuk merealisasikan visi yang sama.

      Begitu juga dengan organisasi, mempunyai visi yang sama iaitu Setiap Tindakan Adalah Kerana Tuhan. Kemudian, bagi merealisasikan visi bersama tersebut, terpulanglah kepada fungsi masing-masing bagi menetapkan misi dan objektif.

      Hmmm…

      Pandangan tuan juga dihargai, inilah pula pandanganku, hidup dan mati kerana Allah s.w.t.

      Suka(0)Tak Suka(0)
      Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

      MENGAPA DIHALANG SEDANGKAN TIDAK MENGAJAK



      Kadang-kadang saya terfikir, mengapa kita bertanya mengapa orang murtad? kemudian kita ingin menyalahkah sesiapa di sekitar kita, atau menyalahkah sistem yang tidak baik. Kemudian saya dapati, mengapa kita perlu mengambil tahu mengapa mereka hendak murtad, malahan saya lebih suka jika mereka diberikan keberanian untuk menyatakan telah berpaling tadah dengan ugama yang pernah dianutinya.

      Saya lebih setuju jika kerajaan membenarkan siapa yang ingin menukar agamanya. Tetapi dengan syarat iaitu sesiapa sahaja juga boleh mempromosi kebaikan ugama masing-masing kepada sesiapa sahaja. Siapa yang dianggap bersalah?, samada yang berdakwah atau mereka yang bercakap bohong dan memfitnah sehingga menimbulkan huru-hara yang menjejas keamanan masyarakat.

      Apa sudikah saudara menyimpan duri dalam daging semata-mata kerana takut kawan-kawan seugama menukar agamanya (menzahirkannya) walaupun secara tidak sedar mereka telah sedia murtad? Berkesankan seruan tuan kepada kawan yang tidak memakai tudung supaya menutup aurat sedangkan dia sebenarnya tidak percaya dengan hari bertemu Tuhan.

      Siapa sebenarnya yang engkar suruhan Tuhan Yang Maha Bijaksana apabila melarang manusia menukar agama yang disukainya sedangkan Tuhan Yang Maha Mengetahui telah beri kebebasan kepada sesiapa yang ingin memilih ugamanya. Siapa yang engkar perintah Tuhan Yang Maha Menghakimi apabila ada pihak melarang manusia menyatakan yang mana benar dan yang mana salah (berdakwah) sedangkan Tuhan Penguasa Seluruh Alam menyuruh hambanya mengajak sesama sendiri berbuat kebaikan dan melarang perkara mungkar.

      Adakah apabila ada suruhan supaya menyampaikan walaupun satu ayat, itu bermakna hanya orang-orang tertentu yang diberi kuasa sahaja layak menyampaikannya. Apa pula peranan kita sebagai orang yang mengaku beriman dan beramal soleh yang bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

      Mengapa disalahkah mereka yang ingin murtad sedangkan suara kita begitu mahal dan berdaulat untuk mencemar duli berjumpa rakyat jelata.

      Salam hormat, semoga Tuhan meredha perbuatan dan percakapanku.

      Rujukanku:

      *http://www.hilalazmi.com/2011/08/kenapa-orang-murtad.html

      Suka(0)Tak Suka(0)
      Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

      DURI DALAM DAGING



      Dan (ingatlah), ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan kamu: “(Bahawa) janganlah kamu menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan) sesama sendiri, dan janganlah kamu usir-mengusir sesama sendiri dari kampung masing-masing”. Kemudian kamu telah berikrar mematuhi perjanjian setia itu, dan kamu sendiri pula menjadi saksi (yang mengakui kebenarannya).

      Kemudian kamu ini (wahai Bani Israil), kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri dan kamu usir satu puak dari kaum kamu keluar dari kampungnya; kamu pula saling bantu-membantu (dengan orang lain) untuk menentang mereka dengan melakukan dosa dan penganiayaan; padahal kalau mereka datang kepada kamu sebagai orang tawanan, kamu tebus mereka; sedang perbuatan mengusir mereka diharamkan juga atas kamu. Sesudah itu maka patutkah kamu hanya percaya kepada sebahagian (dari isi) Kitab Taurat dan mengingkari akan sebahagian yang lain? Maka tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian itu dari antara kamu, selain dari kehinaan ketika hidup di dunia, dan pada hari kiamat akan ditolak mereka ke dalam azab seksa yang amat berat. Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang kamu lakukan.

      Mereka itulah orang-orang yang membeli (mengutamakan) kehidupan dunia (dan kesenangannya) dengan (meninggalkan perintah-perintah Allah yang membawa kebahagiaan dalam kehidupan) akhirat; maka tidak akan diringankan azab seksa mereka (pada hari kiamat), dan mereka pula tidak akan diberikan pertolongan.

      Apa pendapat tuan mengenai orang ini????

      Dan kaum engkau (wahai Muhammad) mendustakannya (Al-Quran), padahal ia adalah benar. Katakanlah: “Aku bukanlah orang yang ditugaskan menjaga urusan kamu, (aku hanya seorang Rasul yang menyampaikan perintah-perintah Allah kepada kamu)”.

      Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya.

      Dan apabila engkau melihat orang-orang yang memperkatakan dengan cara mencaci atau mengejek-ejek ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka memperkatakan soal yang lain; dan jika engkau dilupakan oleh Syaitan (lalu engkau duduk bersama mereka), maka janganlah engkau duduk lagi bersama-sama kaum yang zalim itu, sesudah engkau mengingati (akan larangan itu).

      Dan tidaklah ada tanggungjawab sedikitpun atas orang-orang yang bertaqwa mengenai dosa orang-orang (kafir yang mengejek-ejek) itu, akan tetapi (kewajipan orang-orang Islam) ialah mengingati (larangan Allah itu) supaya mereka bertaqwa.

      Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan ugama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang ia telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). Tidak ada baginya pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain dari Allah. Dan jika ia hendak menebus (dirinya) dengan segala jenis tebusan, (nescaya tebusan itu) tidak akan diterima daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang telah mereka usahakan. Bagi mereka disediakan minuman dari air panas yang menggelegak, dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, disebabkan mereka kufur ingkar (semasa hidupnya).

      Katakanlah: “Patutkah kita menyeru serta menyembah yang lain dari Allah, sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat kepada kita dan tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kita; dan (patutkah) kita dikembalikan undur ke belakang (menjadi kafir musyrik) setelah kita diberi hidayah petunjuk oleh Allah (dengan ugama Islam), seperti orang yang telah disesatkan oleh Syaitan-syaitan di bumi (di tempat yang lengang) dalam keadaan bingung, sedang ia pula mempunyai sahabat-sahabat yang mengajaknya ke jalan yang lurus (dengan berkata kepadanya): “Marilah bersama-sama kami. “Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah sebenar-benar petunjuk, dan kita diperintahkan supaya berserah diri kepada Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam”.

      Link:

      • http://www.malaysiandigest.com/entertainment-lifestyle/21799-hina-islam-apa-motif-makcik-hajjah-sitt-al-wuzara.html
      • http://www.warisan2057.com/identiti-makcik-hajjah-sitt-al-wuzara-sudah-terdedah/

      Suka(0)Tak Suka(0)
      Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

      SUSU



      Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu, kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya, yang lahir dari antara hampas makanan dengan darah; (iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya.

        Suka(0)Tak Suka(0)
        Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

        ORANG YANG SOLEH



        Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), dan mereka pula segera pada mengerjakan berbagai-bagai kebajikan. Mereka (yang demikian sifatnya), adalah dari orang-orang yang soleh.

          Suka(0)Tak Suka(0)
          Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

          AHLI-JAWATAN-KUASA



          Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.

          Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

          Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad) orang-orang (munafik) yang mendakwa bahawa mereka telah beriman kepada Al-Quran yang telah diturunkan kepadamu dan kepada (Kitab-kitab) yang telah diturunkan dahulu daripadamu? Mereka suka hendak berhakim kepada Taghut, padahal mereka telah diperintahkan supaya kufur ingkar kepada Taghut itu. Dan Syaitan pula sentiasa hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang amat jauh.

          Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah berhakim kepada hukum Al-Quran yang telah diturunkan oleh Allah dan kepada hukum Rasulullah,” nescaya engkau melihat orang-orang munafik itu berpaling serta menghalang (manusia) dengan bersungguh-sungguh daripada menghampirimu.

          Maka bagaimana halnya apabila mereka ditimpa sesuatu kemalangan disebabkan (kesalahan) yang telah dibuat oleh tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: “Demi Allah, kami tidak sekali-kali menghendaki melainkan kebaikan dan perdamaian (bagi kedua pihak yang berbalah)”.

          Mereka itulah orang-orang yang diketahui oleh Allah akan apa yang ada dalam hati mereka, oleh itu berpalinglah engkau daripada mereka, dan nasihatilah mereka, serta katakanlah kepada mereka kata-kata yang boleh memberi kesan pada hati mereka.

          Dan Kami tidak mengutus seseorang Rasul pun melainkan supaya ia ditaati dengan izin Allah. Dan kalaulah mereka ketika menganiaya diri mereka sendiri datang kepadamu (wahai Muhammad) lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulullah juga memohon ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

          Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan, dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya.

          Dan sesungguhnya kalau Kami wajibkan kepada mereka (dengan perintah): “Bunuhlah diri kamu sendiri, atau keluarlah dari tempat kediaman kamu”, nescaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sedikit di antara mereka. Dan sesungguhnya kalau mereka amalkan nasihat pengajaran (meliputi suruh dan tegah) yang telah diberikan kepada mereka, tentulah yang demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih meneguhkan (iman mereka).

          Dan (setelah mereka berkeadaan demikian), tentulah Kami akan berikan kepada mereka – dari sisi Kami – pahala balasan yang amat besar;

          Dan tentulah Kami pimpin mereka ke jalan yang lurus.

          Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka akan (ditempatkan di syurga) bersama-sama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka, iaitu Nabi-nabi, dan orang-orang Siddiqiin, dan orang-orang yang Syahid, serta orang-orang yang soleh. Dan amatlah eloknya mereka itu menjadi teman rakan (kepada orang-orang yang taat).

          Yang demikian itu adalah limpah kurnia dari Allah; dan cukuplah Allah Yang Maha Mengetahui (akan balasan pahalanya).

          Suka(0)Tak Suka(0)
          Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

          TERTARIK HATI



          Dan di antara manusia ada orang yang tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, menyebabkan engkau tertarik hati (mendengarnya), dan ia (bersumpah dengan mengatakan bahawa) Allah menjadi saksi atas apa yang ada dalam hatinya, padahal ia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu).

          Kemudian apabila ia pergi (dengan mendapat hajatnya), berusahalah ia di bumi, untuk melakukan bencana padanya, dan membinasakan tanaman-tanaman dan keturunan (binatang ternak dan manusia); sedang Allah tidak suka kepada bencana kerosakan.

          Dan apabila dikatakan kepadanya: “Bertaqwalah engkau kepada Allah” timbulah kesombongannya dengan (meneruskan) dosa (yang dilakukannya itu). Oleh itu padanlah ia (menerima balasan azab) neraka jahannam dan demi sesungguhnya, (neraka jahannam itu) adalah seburuk-buruk tempat tinggal.

          Suka(0)Tak Suka(0)
          Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.