TIBA-TIBA RASA SEDIH

Janji ditepati.  Ada beberapa perkara yang isunya melerek-lerek bermula dengan lagu Janji Ditepati. Sebenarnya aku suka menikmati lirik lagu begitu, sehingga timbul keinginan mencari apa?.

Pertama, oh! itulah lagu tema sambutan kemerdekaan negara untuk tahun ini. Kemudian dikhabarkan pulak lagu itu diciplak dari lagu lain sebelum itu. Ada satu lagi ceritanya, iaitu lagu itu juga dikatakan hampir-hampir sama dengan lirik lagu rohani kristien. Lalu aku menyalin lagu tersebut yang kandungannya adalah begini;

Tuhanku maha besar,
Tuhanku maha kuasa,
Raja segala raja.

Dia tak kan tergoyahkan,
Dia tak kan terkalahkan,
Dia hidup dan berkuasa.

Reff :

Serukan namaNya, Yesus Tuhan raja,
S’gala kuasa tunduk dalam namaNya,
Dia luar biasa, perkasa mulia,
Yesus nama di atas s’gala nama.

Tiba-tiba rasa sedih pun bertapak di hati ini… Rangkap pertama mengembirakan, mereka mengagong-agongkan Tuhan yang maha besar, Tuhan maha berkuasa, Dialah raja segala raja.

Sungguh, hati mana yang dapat menahan rasa bila teringat ada manusia yang lupa dan mendustakan Raja Yang Maha Esa. Mereka memuja-muja yang lain bersama-sama Tuhan yang maha berkuasa dan tidak dapat dikalahkan.

Sesat. Benarlah apa kata pakar-pakar motivasi, yang paling sukar dibaiki ialah apabila kita tidak sedar bahawa kita sedang sesat. Mahu berada di jalan yang lurus, tetapi disesatkan oleh syaitan yang tidak pernah putus-asa menyesatkan manusia.

Ya Allah, tuhan yang maha mengetahui, tuhan yang menjadikan masa. Ampunilah dosa-dosa kami, tunjukilah kami jalan yang lurus, jalan yang diredhai.

Sampai bila kita hendak terus berdiam diri apabila mereka mempersendakan Tuhan dan Rasul… Marilah, kita berjuang mensyucikan nama tuhan dan rasul-rasul dari fitnah mereka yang sengaja dan tak sengaja dengan jalan yang sebaik-baiknya. Marilah kita sambung usaha-usaha Nabi Muhammad s.a.w dan usaha-usaha Nabi Isa a.s supaya mentauhidkan Tuhan yang mencipta masa dan segala-galanya.

Allah jua yang maha mengetahui.

Suka(0)Tak Suka(0)
Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

PARTI POLITIK – Bahagian 3

Mungkin, suatu hari nanti, para pemimpin negara terdiri kumpulan-kumpulan pemimpin yang dibina oleh parti-parti berlainan dan dipilih oleh rakyat bermula dari sebagai ketua kampong (ketua masyarakat), seterusnya sebagai wakil rakyat dan wakil negara.

Sebagai ketua kampong, mereka berperanan sebagai pemimpin dan wakil rakyat yang membela nasib dan keperluan rakyat. Sebagai balasannya, rakyat berhak memilih siapa yang benar-benar diperlukan untuk memimpin kampong mereka, untuk diketengahkan sebagai calon dan bakal pemimpin di masa hadapan. Perjuangan pemimpin begitu bukannya untuk parti sebaliknya untuk kepentingan rakyat yang memilihnya dan negaranya dan tuhannya. Sebagai pemimpin yang mengenang budi, diharapkan mereka tidak melupakan parti-parti yang mengasuh mereka menjadi orang berguna. Walau macamanapun, kepimpinan mereka lebih menyerlah dan terbukti apabila mereka berjuang untuk rakyat, negara dan tuhan pentadbir agong seluruh alam.

Sebagai pemimpin negara dan negeri, tugas mereka bukaknya untuk menjadi tuan dan menerima segala ganjaran dan kemudahan dunia yang fana ini. Sebaliknya pemimpin yang adil dan bijaksana akan bekerja menjaga supaya kerajaan dan anggota kerajaan bekerja dengan baik, cekap dan amanah. Mereka yang menjadi pemimpin akan bertindak sebagai pengawal yang bijaksana supaya kerajaan dan pekerjanya bekerja dengan cekap dan berhemah.

Kerajaan dan kakitangan kerajaan, akan mempunyai pengawal yang digeruni kerana keadilan dan kebijaksanaan, bukannya kerana sebab lain yang diragui oleh kebanyakan rakyat.

Biarkan mereka yang berkelayakan menjalan kerja masing-masing, dari urusan mendidik, memilih, mengurus dan mengawal untuk kepentingan negara dan sebagai hamba yang patuh kepada tuhan yang menguasai kehidupan di dunia dan juga kehidupan di akhirat.

Suka(0)Tak Suka(0)
Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

PARTI POLITIK – Bahagian 2

Salah satu perbezaan Parti Politik dengan pertubuhan lain ialah parti politik ditubuhkan untuk bertanding dalam pilihanraya bagi memerintah negara. Kebiasaanya, hanya ada 2 puak sahaja yang akan bertarung dalam merebut jawatan samada pihak A atau pihak B. Jika ada juga puak lain yang berkecuali, tidak ingin berpihak kepada puak A atau puak B, ini hanyalah kecil sahaja.

Sudah tiada lagi perjuangan menuntut kemerdekaan, sebaliknya perjuangan parti politik ialah untuk memerintah negara. Jika semua parti-parti politik bergabung, jika bergabung, err jika semua parti politik di Malaysia bergabung, errr…

Katakanlah, tidak bergabung sehingga menjadi 1, sekurang-kurangnya ada dua puak yang hebat yang akan memperjuangkan pegangan masing-masing dan untuk memastikan puak mereka sahaja yang menang dalam pilihanraya. Apakah ada langkah-langkah lain supaya mereka boleh bekerjasama. Mengapa perlu bekerjasama sedangkan hanya satu sahaja akan bergelar juara.

Apakah mungkin, suatu hari kelak, fungsi parti politik boleh bertukar dari sebagai parti yang menerajui negara kepada parti yang kerjanya membentuk dan melahirkan pemimpin-pemimpin yang berkualiti dan mengenang budi. Sehingga setakat itu sahaja.

Pemimpin-peminpin yang dituntun oleh parti-parti akan menjadi calon-calon wakil kampong atau wakil masyarakat setempat dalam lingkungan yang boleh dikendalikan (seperti kampong atau mukim atau taman). Calon-calon inilah yang akan dipilih oleh rakyat untuk menjadi penghulu atau ketua kampong mereka.

Pilihanraya bukan lagi untuk memilih “wakil rakyat” tetapi untuk memilih wakil kampong dan ketua kampong. Wakil-wakil yang menang pertandingan inilah yang kemudiannya diberikan amanah untuk memilih ahli dewan negeri atau dewan negara dari kalangan mereka yang menang bertanding tadi.

Terpulanglah kepada kebijaksanaan wakil-wakil yang dipilih oleh rakyat untuk memilih siapa yang paling layak sebagai wakil rakyat samada ke dewan negara atau dewan negeri.

Permainan tipu muslihat yang sama juga akan diambil kesempatan oleh mereka yang ingin, terpulanglah kepada penduduk kampong tersebut untuk memilih yang salah atau yang benar mewakili mereka. Kerana belum tentu yang mereka pilih akan dipilih oleh wakil-wakil dari kampong lain sebagai wakil yang layak.

Keistimewaan parti politik akan lebih terserlah kerana parti merekalah yang memainkan peranan utama bagi membentuk bakal-bakal pemimpin untuk menerajui negara dan negeri. Peruntukan khas sepatutnya diberikan untuk memastikan parti-parti yang ada terus bekerja melahirkan pemimpin mengikut acuan masing-masing.

Oh, ini hanyalah khayalan rakyat yang bercerita perkara-perkara kecil, remeh-temah dan kekampongan sahaja… dan kerana itulah rakyat ini memahami betapa agongnya tuhan yang esa.

Suka(0)Tak Suka(0)
Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.

KEJAR WANG

Samada kita sedang kejar wang atau kejar dunia. Itulah persoalan yang selalu diajukan kepada kita, seolah-olah apa-apa perbuatan yang diusahakan digambarkan sebagai sedang mengejar…

Di sinilah perbezaan orang yang melakukan sesuatu kerana kehendak dirinya dengan seorang yang melakukan segala sesuatu kerana ingin menurut perintah-perintah tuan yang menguasai dan mentadbir alam ini.

Tiada had tertentu apabila seseorang ingin berusaha menunaikan segala perintah-perintah bagi memakmurkan bumi yang fana ini. Apa yang ditegah hanyalah yang mengakibatkan kerosakkan dan ketidak adilan, semuanya terkandung di dalam ayat-ayat yang tertulis jelas dan nyata.

Katakanlah setiap ayat-ayat yang tertulis nyata itu telah diselongkar oleh setiap manusia yang percaya. Apakah masih akan ada lagi ucapan-ucapan ‘mengejar dunia’ dituduh kepada insan-insan yang beriman dan mematuhi suruhan dan larangan tuan yang maha mengetahui lagi bijaksana.

Asalkan semua perbuatan di dunia dilakukan kerana menurut perintah yang maha mulia, asalkan matlamatnya untuk kebahagiaan di akhirat kelak, mengapa dipersoalkan perbuatan-perbuatan mereka yang bermotivasi dan jelas.

Setiap perbuatan, samada puasa, haji atau bekerja dan lain-lain yang baik, jika dilakukan kerana sebab-sebab lain selain kerana menurut perintah tuhan yang maha tingggi, itulah dia mengejar dunia.

Apa, belum boleh dibezakan lagikah perkara itu? sehingga lahir begitu ramai munafik yang seolah-olah melakukan kebajikan tetapi sebenarnya merosakkan ummat dan bekalan orang lain yang mudah terpedaya.

Perhatikanlah bagaimana contoh-contoh kehidupan mereka di zaman rasul-rasul, adakah mereka tidak memakmurkan bumi, apakah mereka melakukan sesuatu kerana inginkan balasan dan nama baik di dunia. Satu contoh yang sukar dipercayai ialah kisah seorang pemuda yang membela sepasang babi. Adakah dia sedang mengejar dunia atau apa?. Tentu ini berbeza dengan orang memelihara babi untuk dimakan.

Akhir kata, tulisan ini sengaja ditulis dengan tanpa penelitian kerana inginkan sumbangan anda untuk berkongsi dan perbetulkan kesilapan yang terjadi sepanjang tulisan ini ditulis.

Hanya allah yang maha mengetahui apa yang kusampaikan dan yang tersembunyi.

Suka(0)Tak Suka(0)
Is this Post useful? Useful Useless 0 of 0 people say this Post is useful.